Airlangga: "Fintech" Indonesia diprediksi tumbuh tercepat di ASEAN

Kelik Dewanto
·Bacaan 2 menit

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan pertumbuhan industri teknologi finansial atau financial technology (fintech) Indonesia diprediksi oleh Google dan Temasek akan mengalami pertumbuhan paling cepat di lingkup ASEAN.

"Pada 2019, Google dan Temasek memprediksi Indonesia adalah pertumbuhan tercepat di lingkup ASEAN," katanya dalam pembukaan Indonesia Fintech Summit 2020 di Jakarta, Rabu.

Baca juga: OJK atur klaster keuangan digital hindari disrupsi dengan perbankan

Airlangga mengatakan peranan fintech saat ini diperkirakan mencapai 40 miliar dolar AS dengan pertumbuhan tahunan sekitar 50 persen dan pada 2025 diproyeksikan nilainya lebih dari 100 miliar dolar AS.

Hal itu dapat terwujud karena fintech merupakan sektor yang paling kompetitif dengan terbangunnya empat unicorn dan satu decacorn di Indonesia yang nilainya lebih dari 10 miliar dolar AS.

"Fintech bersama revolusi industri 4.0 e-commerce on demand service telah menjadi ikon atau showcase bagi ekonomi digital Indonesia," ujarnya.

Ia menjelaskan fintech di Indonesia semakin berkembang yakni dapat dilihat dari awal pengembangan pada 2016 yang tidak hanya fokus pada payment dan lending namun juga berbagai model bisnis termasuk capital rising, asuransi digital dan market provisioning.

"Keberhasilan pengembangan fintech juga kami apresiasi dengan OJK memperkenalkan regulasi regulatory sanbox yang memungkinkan inovasi tetap berjalan," katanya.

Airlangga menuturkan fintech memainkan peran penting terhadap pencapaian indeks inklusi keuangan sebesar 76 persen pada 2019 dan akan mendukung mewujudkan target sebesar 90 persen pada 2024.

"Potensi fintech ini dengan sejumlah tantangan tentunya utamanya adalah literasi keuangan. Digital didukung dengan ekosistem dan kolaborasi yang lintas sektoral untuk memaksimalkan program dan inisiatif pemerintah," tegasnya.

Sementara itu, menurut Airlangga, tantangan yang dihadapi fintech saat ini adalah menjawab adanya tantangan potensi pengangguran terbuka agar dapat mendorong kegiatan UMKM atau kewirausahaan.

"Saya berharap upaya akselerasi pemulihan ekonomi nasional utamanya inklusi keuangan dan teknologi digital dengan kolaborasi lintas sektoral bisa membangun dan me-reform sekaligus menumbuhkan kembali perekonomian nasional kita," katanya.

Baca juga: BI ungkap pergeseran sistem pembayaran ritel melalui "fintech"
Baca juga: Menko Airlangga: "Fintech" punya andil besar dukung PEN