Airnav: Letusan Gunung Semeru tak berdampak terhadap penerbangan

·Bacaan 1 menit

AirNav Indonesia menyatakan letusan Gunung Semeru tidak berdampak signifikan terhadap operasional pelayanan navigasi penerbangan, baik di Surabaya, Denpasar, Semarang, Yogyakarta maupun Solo.

"Sampai berita ini disampaikan, pukul 17.30 WIB, tidak ada dampak signifikan aktivitas erupsi Gunung Semeru terhadap operasional pelayanan navigasi penerbangan oleh AirNav Indonesia," kata Sekretaris Perusahaan AirNav Indonesia Rosedi dalam keterangannya yang dipantau di Jakarta, Sabtu.

Rosedi mengatakan, hasil laporan pilot pesawat Wings Air yang melintas menuju Denpasar bahwa debu vulkanik tidak dapat terlihat mengingat kondisi tertutup awan yang tebal. Begitu juga pengamatan dari Tower Abdul Rachman Saleh.

Namun demikian, AirNav Indonesia tetap melakukan langkah antisipasi.

AirNav Indonesia Cabang Surabaya dengan ACC MATSC dan JATSC serta Cabang Denpasar untuk sementara waktu "suggest" tidak melewati W-33/South of SBR.

Kemudian, berkoordinasi dengan pihak Bandara Abdul Rachman Saleh dan Bandara Juanda untuk melakukan "paper test" yang sedang dipersiapkan.

"Saat ini hasil koordinasi semua pesawat yang menuju 'East' (Denpasar, Lombok dan Kupang) dan sebaliknya dilewatkan 'North of SBR'," ujarnya.

AirNav Indonesia terus berkoordinasi dengan pihak terkait dan bersiaga terkait perkembangan aktivitas letusan Gunung Semeru yang berpotensi mempengaruhi kegiatan operasional penerbangan.
Baca juga: Jalur Lumajang-Malang melalui Piket Nol ditutup total
Baca juga: Kawah Jonggring Saloko bergemuruh

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel