Akademisi sebut prokes dan kebersihan mampu cegah hepatitis misterius

Akademisi dari Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Jawa Tengah, Dhani Redhono Harioputro menyebutkan protokol kesehatan dan selalu menjaga kebersihan mampu mencegah penularan hepatitis akut misterius di kalangan masyarakat.

Dhani yang merupakan dosen Fakultas Kedokteran UNS di Solo, Kamis menyarankan masyarakat agar selalu menaati protokol kesehatan.

Menurut dia, peran masker cukup penting untuk menghindarkan diri dari berbagai virus.

Baca juga: Pelajar di Jakbar periksa kesehatan sebulan sekali cegah hepatitis

Selain itu, dokter spesialis dalam ini juga mengimbau para orang tua agar mengingatkan anaknya selalu mencuci tangan sebelum makan.

"Cuci tangan yang benar dapat menghilangkan virus di tangan, terutama sebelum kita mengonsumsi makanan karena ini diduga ditularkan melalui makanan dan minuman yang terkontaminasi," katanya.

Ia juga mengimbau para orang tua untuk mengecek gejala penyakit tersebut pada anak-anak mereka.

Baca juga: Siswa kurang sehat dianjurkan tak ikut PTM cegah hepatitis akut

Menurut dia, penyakit tersebut memiliki ciri-ciri yang cukup mencolok, salah satunya ada warna kuning pada bagian mata.

"Itu merupakan akibat dari bilirubin yang tinggi. Jika kadar bilirubinnya makin tinggi, kulit anak juga akan menjadi kuning," katanya.

Dengan kondisi tersebut, dikatakannya, mata yang seharusnya putih menjadi berwarna kuning.

Baca juga: Dinkes Bali minta dokter anak aktif deteksi dini gejala hepatitis akut

"Kemudian bisa terlihat di telapak tangan dan kaki. Air seninya juga berwarna seperti teh, kadang-kadang disertai feses yang berwarna pucat," katanya.

Selain itu, dikatakannya, penderita biasanya akan mengalami demam, mual atau muntah, badan terasa sakit, hingga diare.

"Jika anak memiliki tanda-tanda tersebut agar para orang tua segera membawa anak mereka ke dokter," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel