Aksi ambil untung dari kenaikan 6 sesi beruntun, emas jatuh 5,2 dolar

·Bacaan 2 menit

Harga emas tergelincir pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB) karena investor melakukan aksi ambil untung dari kenaikan selama enam hari berturut-turut, saat dolar menguat ditopang data ekonomi AS yang solid.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Exchange, jatuh 5,2 dolar AS atau 0,28 persen menjadi ditutup pada 1.876,70 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Kamis (20/5/2021), emas berjangka terkerek 0,4 dolar AS atau 0,02 persen menjadi 1.881,90 dolar AS.

Emas berjangka melonjak 13,5 dolar AS atau 0,72 persen menjadi 1.881,50 dolar AS pada Rabu (19/5/2021), setelah naik 0,4 dolar AS atau 0,02 persen menjadi 1.868 dolar AS pada Selasa (18/5/2021), dan melambung 29,5 dolar AS atau 1,6 persen menjadi 1.867,60 dolar AS pada Senin (17/5/2021).

Data menunjukkan aktivitas pabrik AS semakin cepat pada awal Mei di tengah permintaan domestik yang kuat.

IHS Markit pada Jumat (21/5/2021) melaporkan bahwa indeks manajer pembelian (PMI) manufaktur naik ke rekor 61,5 pada Mei dari 60,5 di bulan sebelumnya, mengurangi daya emas. Di sektor jasa, indeks manajer pembelian "flash" IHS Markit naik ke rekor 70,1 pada Mei dari 64,7 pada April.

"Data ekonomi yang kuat seperti PMI berpotensi memiliki peluang untuk menyebabkan beberapa riak jangka pendek di pasar emas, berdasarkan premis bahwa Federal Reserve berpotensi mengurangi pembelian obligasi lebih cepat dari yang diperkirakan," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

Risalah Fed pada Rabu (19/5/2021) menunjukkan "sejumlah" pejabat siap untuk mengurangi kebijakan moneter di tengah pemulihan ekonomi yang berkelanjutan, meskipun para pelaku pasar mengabaikan kekhawatiran tersebut karena mereka tidak berharap itu akan terjadi dalam waktu dekat.

Dolar AS juga menguat 0,3 persen terhadap enam mata uang utama saingannya, membuat emas mahal bagi pemegang mata uang lainnya, sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun yang dijadikan acuan bertahan di 1,62 persen, turun dari tertinggi hampir satu minggu 1,69 persen pada Rabu (19/5/2021).

"Pasar obligasi menunjukkan bahwa mereka cenderung percaya bahwa Fed akan jauh lebih lambat dalam menghapus akomodasi," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih rendah mengurangi peluang kerugian memegang emas tanpa suku bunga.

“Kami percaya emas mungkin bergerak lebih tinggi karena dampak negatif dari risalah Fed berkurang. Itu mengatakan, emas menghadapi resistensi yang cukup kuat di level 1.900 dolar AS per ounce,” kata HSBC dalam sebuah catatan.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli turun 58,1 sen atau 2,07 persen menjadi ditutup pada 27,486 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli turun 35,6 dolar AS atau 2,95 persen menjadi ditutup pada 1.169,4 dolar AS per ounce.

Baca juga: Emas naik hari keenam ditopang penurunan dolar dan "yield" obligasi AS
Baca juga: Emas berjangka terangkat 13,5 dolar ketika Bitcoin anjlok
Baca juga: Emas terus menguat di perdagangan Asia, risalah Fed jadi fokus

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel