Aksi Nekat Paing Takhon Lawan Militer Myanmar Berujung Vonis 3 Tahun Penjara

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Yangon - Salah satu selebritas paling populer Myanmar telah dipenjara selama tiga tahun karena ikut serta dalam protes massal yang mengguncang Myanmar menyusul kudeta militer Februari 2021.

Dikutip dari BBC, Rabu (29/12/2021), Paing Takhon, seorang model dan aktor dengan jutaan penggemar, ambil bagian dalam protes anti-kudeta dan juga vokal mengecam pemerintah secara online.

Militer Myanmar merebut kekuasaan setelah klaim kecurangan pemilu.

Sejak itu, ia terlibat dalam kampanye represi yang brutal.

Paing Takhon ditangkap pada April 2021 oleh sekitar 50 tentara yang tiba dengan delapan truk militer pada pukul 05:00 waktu setempat, menurut sebuah posting Facebook oleh saudara perempuannya.

Penasihat hukumnya Khin Maung Myint mengatakan kepada AFP bahwa dia telah dijatuhi hukuman kerja paksa, menambahkan bahwa keluarganya sedang mempertimbangkan apakah akan mengajukan banding.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Lawan Militer Myanmar

Paing Takhon (Sumber: Instagram/@paing_takhon)
Paing Takhon (Sumber: Instagram/@paing_takhon)

Pria berusia 24 tahun itu sebelumnya terlihat berpartisipasi dalam beberapa demonstrasi dan pawai.

Dia juga memposting gambar pemimpin sipil terguling dan ikon pro-demokrasi Aung San Suu Kyi, yang telah dijatuhi hukuman empat tahun penjara karena menghasut perbedaan pendapat dan melanggar aturan Covid-19 - yang pertama dari serangkaian vonis yang bisa membuatnya dipenjara.

"Kami mengutuk keras kudeta militer. Kami menuntut pembebasan segera penasihat negara Daw Aung San Suu Kyi, Presiden U Win Myint, menteri pemerintah sipil dan anggota terpilih dari parlemen,” kata Takhon telah menulis dalam sebuah pos daring.

“Kami menuntut untuk menghormati hasil pemilu 2020 dan membentuk pemerintahan sipil baru secepatnya oleh NLD yang dipimpin parlemen.”

Akun Instagram-nya dengan lebih dari satu juta pengikut dihapus tak lama setelah penangkapannya, bersama dengan akun Facebook-nya. Namun, akun Instagram-nya tampaknya telah dihidupkan kembali oleh akun penggemar.

Seorang kenalan dekatnya, yang tidak ingin disebutkan namanya, sebelumnya mengatakan kepada BBC bahwa Takhon menderita depresi dan kondisi fisik ketika dia ditangkap, menambahkan bahwa dia bahkan tidak bisa "berdiri dengan benar".

Namun, mereka menambahkan bahwa dia "sadar akan konsekuensi" yang menunggunya dan menambahkan bahwa dia "tidak takut sama sekali".

infografis Jenderal Myanmar Min Aung Hlaing:

infografis Jenderal Myanmar Min Aung Hlaing
infografis Jenderal Myanmar Min Aung Hlaing
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel