Aksi protes damai berubah jadi kerusuhan di Lebanon

Aksi protes damai di Lebanon berubah menjadi kekerasan untuk malam kedua pada Rabu (15/1), membuat puluhan orang terluka setelah pasukan keamanan Lebanon menggunakan pentungan dan gas air mata untuk secara paksa membubarkan demonstrasi.

Lebanon telah diguncang gelombang protes, yang sebagian besar berlangsung damai, terhadap elite negara itu hingga memaksa Perdana Menteri Saad al-Hariri mengundurkan diri pada 29 Oktober dan mendorong negara itu lebih dalam ke dalam ke jurang krisis ekonomi.

Pada Selasa malam, kerusuhan meletus di kawasan Hamra Beirut. Kaca bagian depan gedung-gedung hancur dan batu-batu dilemparkan ke pasukan keamanan, yang membalas dengan menembakkan gas air mata.

Kerusuhan berlanjut pada Rabu ketika demonstran antipemerintah melemparkan batu dan petasan ke arah pasukan keamanan di luar kantor polisi Beirut, tempat beberapa demonstran ditahan dari malam sebelumnya.

Polisi membubarkan protes dengan menggunakan pentungan dan gas air mata.

Palang Merah Lebanon mengatakan 45 orang telah terluka, 35 di antaranya telah dipindahkan ke rumah sakit untuk menjalani perawatan.

Pasukan keamanan juga mencederai satu wartawan video Reuters. Wartawan tersebut dirawat di rumah sakit dan kemudian dipulangkan. Lembaga penyiaran Lebanon Al Jadeed dan MTV mengatakan masing-masing satu juru kamera mereka juga terluka oleh pasukan keamanan.

Pasukan keamanan dalam negeri Lebanon belum menanggapi permintaan komentar.

Dalam sebuah pernyataan, menteri dalam negeri sementara, Raya al-Hassan, mengutuk kekerasan itu dan meminta para demonstran untuk tetap damai.

"Kita tidak terima ada wartawan, yang melakukan tugas mereka untuk meliput peristiwa dan perkembangan, diserang, kita juga tidak terima bahwa pasukan keamanan yang menjaga keamanan diserang," kata Hassan.

Sejak Hariri mengundurkan diri, negara itu belum membuat rencana penyelamatan ekonomi atau menyepakati pemerintah baru.

(Pelaporan oleh Beirut newsroom; Laporan tambahan dari Nayera Abdallah di Cairo; Penyuntingan oleh Howard Goller)