Aksinya Bikin Geram Petani-Petani di Cilacap, Dasar Celeng

Liputan6.com, Cilacap - Mata pria tua itu nanar. Dia geram melihat tanaman jagungnya rusak berat diserang kawanan celeng alias babi hutan, di kebunnya di Sarwadadi, Kawunganten, Cilacap.

Nama pria tua itu, Sugeng. Memang, dibandingkan petani lainnya, ia masih terhitung beruntung lantaran jagung yang diserang celang hanya kisaran sepertiga lahan.

Petani lainnya banyak yang gagal panen, lantaran seluruh tanamannya ludes diserang hewan yang lebih aktif pada malam hari ini.

Tetapi, upaya yang dilakukannya pun tak main-main. Nyaris tiap malam dia berjaga di gubuk. Karenanya, celeng takut masuk ke kebunnya.

"Kalau dijaga aman," katanya, beberapa waktu lalu.

Akan tetapi, adakalanya ia mesti pulang. Entah untuk suatu urusan penting, maupun sekadar melepas rindu dengan keluarga.

Celakanya, sepertinya kawanan celeng tahu tak ada orang yang berjaga. Maka, kawanan celeng menyerang kebun membabi buta.

Serangan Celeng Jelang Kemarau

Salah satu perkebunan di Sumsel (Liputan6.com / Nefri Inge)

Sugeng bilang, menjelang musim kemarau, serangan celeng di Cilacap semakin parah dan berdampak lebih luas. Celeng menyerang tiap jenis tanaman pangan, seperti ketela, jagung, dan berjenis kacang-kacangan.

Usia tanaman tak jadi pertimbangan. Tanaman muda hingga siap panen tetap diserang. Serangan lebih parah di wilayah yang berimpitan dengan hutan.

Sugeng sendiri menanam jagung dan pisang di lahan seluas 1,5 hektare. Pasalnya, dia kerap berjaga malam di gubuk untuk mengantisipasi serangan babi hutan.

“Kalau punya saya yang diserang sekitar sepertiga tanaman jagung,” ujarnya.

Menurut dia, banyak petani yang mengalami kerugian lebih besar, terutama yang enggan berjaga di kebunnya. Bahkan, ada yang seluruh tanamannya roboh lantaran diserang babi hutan. Akibatnya, banyak petani gagal panen.

Dia menduga serangan celeng ke lahan pertanian warga dipicu semakin langkanya makanan di hutan. Sebab, kebanyakan ladang yang diserang adalah lahan yang berimpitan dengan hutan. Serangan lebih parah di bagian yang berdekatan dengan semak belukar.

Sebenarnya sudah banyak pemburu babi hutan yang turun ke ladang. Akan tetapi, serangan tetap terjadi. Pasalnya, jumlah babi hutan yang berhasil ditangkap tak terlampau signifikan.

Simak Video Pilihan Berikut Ini: