Aktifitas Ruangan Makin Sering, Pengelola Diingatkan Pesan Ibu

Agus Rahmat, Adi Suparman (Bandung)
·Bacaan 1 menit

VIVA – Pergerakan masyarakat dalam ruangan di wilayah Jawa Barat, disebut mulai menjadi aktivitas dominan di masa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB). Penyedia fasilitas dinilai harus ekstra menerapkan protokol kesehatan dalam ruangan dengan ketat karena potensi penularan COVID-19 dalam ruangan lebih berisiko.

Juru bicara Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jawa Barat, Daud Ahmad menjelaskan, pengelola tempat mulai dari hotel, wisma, restoran harus lebih aktif dan sigap melihat pergerakan ini.

"Sekarang sudah mulai banyak kegiatan yang dilakukan di dalam ruangan tolong perhatikan protokol kesehatan," katanya di Bandung, Sabtu 7 Oktober 2020.

Baca juga: Mamajang Kecamatan di Makassar yang Sukses Tangani COVID-19

Pengelola, menurutnya, harus memperhitungkan potensi penularan karena ventilasi udara yang menggunakan AC sangat berbahaya menularkan COVID-19 dengan cepat.

"Harus memperhatikan ventilasi udara, durasi saat pertemuan dalam ruangan harus diatur kapasitasnya juga. Tolong perhatikan," ujarnya.

Jawa Barat disebut masih menjadi daerah dengan kasus positif aktif paling tinggi. Dengan demikian potensi bahaya penularan masih mengintai. Diimbau menerapkan protokol kesehatan COVID-19 yaitu mencuci tangan dengan air sabun pada air mengalir, menggunakan masker dan jaga jarak.

#pakaimasker
#jagajarakhindarikerumunan
#cucitanganpakaisabun
#ingatpesanibu
#satgascovid19