Aktivitas pabrik zona euro Agustus kontraksi, konsumen berhati-hati

Aktivitas manufaktur di seluruh zona euro menyusut untuk bulan kedua berturut-turut pada Agustus, menurut survei yang menunjukkan lemahnya permintaan berarti pabrik tidak dapat menjual sebanyak yang mereka buat dan menumpuk stok barang jadi pada kecepatan tinggi.

Seperti di banyak bagian dunia lainnya, Eropa mengalami krisis biaya hidup, dan dihadapkan dengan melonjaknya tagihan energi dan makanan, banyak konsumen yang mengekang pengeluaran mereka.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur akhir S&P Global turun ke 49,6 pada Agustus dari 49,8 Juli, di bawah pembacaan awal 49,7 dan lebih jauh di bawah tanda 50 yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Output pengukuran indeks, yang dimasukkan ke dalam PMI komposit yang akan dirilis pada Senin (4/9/2022) dan dilihat sebagai panduan yang baik untuk kesehatan ekonomi, naik ke 46,5 dari 46,3 tetapi menandai bulan ketiga dari pembacaan di bawah 50.

"Para produsen yang dalam situasi sulit di kawasan euro melaporkan penurunan tajam dalam produksi pada Agustus, yang berarti produksi kini telah turun selama tiga bulan berturut-turut, menambah kemungkinan penurunan PDB pada kuartal ketiga," kata Chris Williamson, kepala ekonom bisnis di S&P Global.

"Indikator berwawasan ke depan menunjukkan bahwa penurunan kemungkinan akan meningkat - berpotensi nyata - dalam beberapa bulan mendatang, yang berarti risiko resesi telah meningkat."

Indeks pesanan baru tetap jauh di bawah titik impas, kepemilikan bahan baku meningkat lagi, tumpukan pekerjaan berkurang dan stok produk jadi meningkat pada kecepatan tinggi.

Indeks stok barang jadi naik menjadi 53,3 dari 52,5, tertinggi sejak survei dimulai pada pertengahan 1997.

"Penurunan penjualan tidak hanya menyebabkan peningkatan jumlah pabrik-pabrik untuk memangkas produksi, tetapi juga berarti gudang dipenuhi dengan stok yang tidak terjual ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah 25 tahun survei," kata Williamson.

"Demikian pula, persediaan bahan baku menumpuk karena penurunan volume produksi yang tiba-tiba dan tidak terduga."

Baca juga: Aktivitas pabrik Asia turun karena pembatasan COVID China, AS melambat
Baca juga: Pertumbuhan aktivitas pabrik Jepang Agustus turun ke terendah setahun
Baca juga: Aktivitas pabrik zona euro terkontraksi di Juli karena khawatir resesi