Aktivitas vulkanik naik, survei jalur pendakian Gunung Kerinci mundur

Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat, mengundur rencana survei jalur pendakian Gunung Kerinci melalui daerah itu pada 2023 karena meningkatnya aktivitas vulkanik gunung yang berada di kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat itu.

"Sebetulnya anggaran untuk survei (jalur pendakian Gunung Kerinci) sudah disetujui DPRD tahun 2022 ini, tapi kami mundurkan tahun depan karena aktivitas vulkanik Gunung Kerinci mengalami peningkatan akhir-akhir ini," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Solok Selatan Mardiana di Padang Aro, Kamis.

Ia menjelaskan survei ulang jalur pendakian gunung api aktif tertinggi di Indonesia ini untuk mencari trek terdekat mencapai puncak karena jalur yang ada saat ini melalui pintu masuk Bangun Rejo memakan waktu lama, sekitar tiga sampai empat hari.

Jalur baru yang akan disurvei ini dengan panjang sekitar 9 kilometer melalui Camintoran, Kecamatan Sangir, di ketinggian 1.200 meter di atas permukaan laut (mdpl) dan mampu ditempuh sekitar 6-8 jam, katanya.

Dengan jalur yang lebih pendek, kata Mardiana, diharapkan mendongkrak peningkatan pendakian ke puncak Gunung Kerinci melalui Solok Selatan. Data Balai Besar TNKS belum aktivitas pendakian gunung yang berada di jajaran Bukit Barisan ini melalui Solok Selatan pada tahun ini.

Sementara Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional Kerinci Seblat Wilayah IV di Solok Selatan, David mengatakan pihaknya siap mendampingi tim dari Pemkab Solok Selatan untuk melakukan survei trek gunung yang berada di perbatasan Sumatera Barat dan Kerinci ini.

"Kami menunggu dari Dinas Pariwisata Solok Selatan. Siap mendampingi," ujarnya.

Sebelumnya, Bupati Solok Selatan, Khairunas, mengatakan pemkab setempat ingin membuka jalur baru pendakian gunung berketinggian 3.805 mdpl ini dengan waktu tempuh lebih cepat.

"Setiap tahun sekitar 15 ribu wisatawan berkunjung ke Gunung Kerinci. Kami ingin membuka jalur baru dari Solok Selatan dengan waktu tempuh lebih cepat sekitar 6-8 jam," katanya.

Diharapka usulan dari Pemkab Solok Selatan bisa diproses secepatnya oleh pihak Balai Besar Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS), demikin Khairunas.

Baca juga: Solok Selatan ingin membuka jalur baru pendakian Gunung Kerinci

Baca juga: Pendakian Gunung Kerinci via Solok Selatan akan dibuka kembali

Baca juga: Pencinta alam akan survei jalur Gunung Kerinci

Baca juga: Pendakian Gunung Kerinci via Solok Selatan akan dibuka kembali