Alam Tak Dikelola dengan Tepat, Kesejahteraan Manusia dalam Bahaya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Alam merupakan aset paling berharga – semua aktivitas perekonomian dunia bergantung pada alam.

Namun, aset-aset alam ini dikelola secara tidak tepat oleh umat manusia – yang akhirnya menempatkan perekonomian, penghidupan dan kesejahteraan kita dalam mara bahaya. Itulah yang dilaporkan oleh Dasgupta – dalam ulasan independen global mengenai The Economics of Biodiversity.

Webinar yang diadakan Kedutaan Besar Inggris di Jakarta secara virtual pada Kamis (8/4/2021), dihadiri oleh Professor Sir Partha Dasgupta, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, dan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Suharso Monoarfa yang memberikan pidato utama.

Dasgupta menjelaskan temuan-temuannya yang ditulisnya dalam The Economics of Biodiversity, dan berharap penemuannya ini dapat mengingatkan tidak hanya pemerintahan, tapi juga masyarakat akan pentingnya alam bagi kondisi ekonomi dan keberlangsungan hidup kita.

"Pertumbuhan dan pembangunan ekonomi yang benar-benar berkelanjutan berarti menyadari bahwa kemakmuran jangka panjang kita bergantung pada penyeimbangan kembali permintaan kita akan barang dan jasa alam dengan kapasitasnya untuk memasoknya."

Ia menambahkan, "Ini juga berarti memperhitungkan sepenuhnya dampak interaksi kita dengan Alam di semua tingkat masyarakat. COVID-19 telah menunjukkan kepada kita apa yang bisa terjadi jika kita tidak melakukan ini."

Kajian Dasgupta ini juga menyajikan kerangka ekonomi komprehensif pertama dari jenisnya untuk keanekaragaman hayati; menuntut perubahan yang mendesak dan transformatif dalam cara kita berpikir, bertindak, dan mengukur keberhasilan ekonomi untuk melindungi dan meningkatkan kemakmuran kita dan alam dunia.

Pengaruh Besar Alam terhadap Perekonomian yang Jarang Disadari

webinar & forum diskusi mengenai tinjauan Dasgupta akan kaitan alam dan perekonomian negara
webinar & forum diskusi mengenai tinjauan Dasgupta akan kaitan alam dan perekonomian negara

Dikutip langsung dari The Economics of Biodiversity: The Dasgupta Review - Alam adalah titik buta dalam perekonomian; yang terabaikan dengan risiko yang kita tanggung sendiri.

Didasarkan pada pemahaman mendalam tentang proses ekosistem dan bagaimana mereka dipengaruhi oleh aktivitas ekonomi, kerangka kerja baru yang disajikan oleh Dasgupta Review - yang ditugaskan oleh HM Treasury - menetapkan cara-cara di mana kita harus memperhitungkan alam dalam ekonomi dan pengambilan keputusan.

Tinjauan tersebut menyatakan bahwa alam adalah aset kita yang paling berharga dan bahwa penurunan signifikan dalam keanekaragaman hayati merusak produktivitas, ketahanan dan kemampuan beradaptasi alam. Ini juga akan membahayakan ekonomi, mata pencaharian, dan kesejahteraan kita pada ke depannya.

Umat manusia secara kolektif telah salah mengelola portofolio aset globalnya, yang berarti permintaan terhadap alam jauh melebihi kapasitasnya untuk memasok barang dan jasa yang kita semua andalkan.

Tinjauan tersebut juga memperjelas bahwa tindakan mendesak dan transformatif yang diambil sekarang akan jauh lebih murah daripada penundaan dan akan membutuhkan perubahan di tiga bidang luas:

  • Umat ​​manusia harus memastikan permintaannya terhadap alam tidak melebihi pasokannya yang berkelanjutan dan harus meningkatkan pasokan global aset alam relatif terhadap tingkatnya saat ini. Misalnya, memperluas dan meningkatkan pengelolaan Kawasan Lindung; meningkatkan investasi dalam Solusi Berbasis Alam; dan menerapkan kebijakan yang mencegah kerusakan bentuk konsumsi dan produksi.

  • Kita harus mengadopsi metrik yang berbeda untuk kesuksesan ekonomi dan bergerak menuju ukuran kekayaan yang inklusif yang memperhitungkan manfaat dari berinvestasi dalam aset alam dan membantu memperjelas pertukaran antara investasi dalam aset yang berbeda. Memperkenalkan modal alam ke dalam sistem akuntansi nasional merupakan langkah penting.

  • Kita harus mengubah institusi dan sistem kita - terutama keuangan dan pendidikan - untuk memungkinkan perubahan ini dan mempertahankannya untuk generasi mendatang. Misalnya, dengan meningkatkan arus keuangan publik dan swasta yang meningkatkan aset alam kita dan mengurangi yang menurunkannya; dan dengan memberdayakan warga negara untuk membuat pilihan yang terinformasi dan menuntut perubahan, termasuk dengan secara tegas menetapkan dunia alam dalam kebijakan pendidikan.

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: