Alan Sastra Ginting dan ketangguhan mental

Sudah sejak 2005 Alan Sastra Ginting mengikuti ASEAN Para Games. Itu empat tahun sejak perhelatan untuk atlet para se-Asia Tenggara ini pertama kali digelar di Kuala Lumpur, Malaysia, pada 2001.

Atlet para-atletik kelahiran Pancur Batu, Deli Serdang, 27 Desember 1980 itu senantiasa mempersembahkan medali emas ASEAN Para Games sampai edisi terakhir 2017 sebelum Solo 2022.

Sungguh rentang waktu yang panjang. Dua belas tahun!

Kini, lima tahun sejak terakhir kali dikalungi medali emas di Kuala Lumpur pada 2017, Alan Sastra kembali menantang semua lawan agar meruntuhkan dominasi dia dalam para-atletik, khususnya lempar cakram.

Esok Rabu tanggal 2 Agustus, dalam usia 42 tahun, Alan yang sejak beberapa waktu terakhir memutuskan fokus kepada lempar cakram ini, sudah siap untuk kembali mempersembahkan medali emas kepada Indonesia dalam ASEAN Para Games 2022 di Solo.

Di Kuala Lumpur pada 2017 itu, para-atletik Indonesia merebut 40 keping medali emas untuk menyandang predikat juara umum para-atletik.

Jumlah medali emas sebanyak itu melampaui target 36 medali emas.

Kini 78 atlet para-atletik Indonesia, termasuk Alan Sastra, siap meneruskan dominasi dalam ASEAN Paragames Solo 2022.

Daya tahan Alan yang juga ketua National Paralympic (NPC) Sumatera Utara ini, untuk tetap berada dalam level tertinggi kompetisi adalah luar biasa tinggi.

Tapi berhasil atau tidak mempersembahkan kembali medali emas Rabu esok, Alan tetap salah satu atlet-para fenomenal yang dimiliki Indonesia.

Baca juga: Alan Sastra Ginting bertekad raih emas lempar cakram ASEAN Para Games

Dia bisa begitu lama bertahan di puncak, dan tak mau berhenti melemparkan cakram dan melontarkan peluru dalam 17 tahun terakhir, termasuk dalam ajang Asian Games dan Pekan Paralimpiade Nasional atau Peparnas.

Alan tak pelak menjadi satu dari banyak "super human" Indonesia yang tetap bersinar walau usia sudah berkepala empat.

Atlet-atlet para sering dilabeli predikat "super human" atau manusia super.

Adalah cara menjadi juara yang membuat mereka istimewa karena mereka melakukan semua itu sembari berjuang dalam kondisi fisik yang bagi kebanyakan manusia adalah rintangan, bahkan di zaman kegelapan lalu disebut aib.

Saat ditanya apa yang membuat dirinya mendominasi arena maraton dunia untuk kaum difabel, atlet para Swiss, Marcel Hug, mengungkapkan dua dari banyak hal yang membuatnya memiliki daya tahan tinggi untuk terus berprestasi di banyak arena.

Pertama, "Anda harus keras kepada diri sendiri dan tidak berhenti manakala lelah, sebaliknya terus melangkah semakin jauh, jangan pernah menyerah". Aspek ini harus menjadi kerangka berpikir yang tertanam pada diri atlet para.

Kedua, kekuatan mental. Bagi Hug, kekuatan mental adalah hal paling penting yang membuatnya terus bertahan.

Baca juga: Para-atletik perebutkan puluhan emas pada hari kedua lomba di APG 2022

Selanjutnya : sekolah mental

Sejumlah petenis meja Indonesia mengikuti upacara penyerahan medali emas untuk tim tenis meja beregu Indonesia pada ajang ASEAN Para Games 2022 di Solo Technopark, Solo, Jawa Tengah, Senin (1/8/2022). ANTARAFOTO/Maulana Surya/YU (ANTARA FOTO/Maulana Surya)
Sejumlah petenis meja Indonesia mengikuti upacara penyerahan medali emas untuk tim tenis meja beregu Indonesia pada ajang ASEAN Para Games 2022 di Solo Technopark, Solo, Jawa Tengah, Senin (1/8/2022). ANTARAFOTO/Maulana Surya/YU (ANTARA FOTO/Maulana Surya)

Sekolah mental

Marcel Hug adalah juara lari kursi roda kategori T54 dalam Olimpiade Musim Dingin London 2014.

Dia juga berjaya dalam berbagai arena, dari Berlin sampai Bostron, New York, Oita dan Seoul.

Dia sudah tiga kali juara dunia lari 10 km T54, dan pemegang rekor dunia nomor ini dengan waktu 19 menit 50,64 detik.

Apa yang diyakini Hug itu sangat mungkin sama dengan apa yang mendasari Alan Sastra tetap memuncaki arena atletik ASEAN Para Games.

Namun yang mungkin paling menarik dari aspek yang mendorong atlet para terus berada di puncak performa adalah kekuatan mental.

Aspek ini sering digunakan dalam menjelaskan mengapa seorang atlet konsisten menorehkan hasil terbaik. Tetapi konsep ini juga sering disalahpahami.

Bertentangan dengan yang dipercaya kebanyakan orang, ketahanan mental adalah justru motivasi tingkat tinggi yang mengatasi kemunduran pada atlet yang kemudian membuat mereka menjadi fokus kepada tujuan dirinya.

Keterampilan ini dimiliki oleh atlet-atlet para. Kemampuan mempertahankan motivasi dan tetap percaya diri dalam jangka waktu lama adalah sangat penting dalam usaha untuk terus sukses di arena-arena olahraga, dari tempat ke tempat, dari waktu ke waktu.

Menurut sebuah penelitian yang dipublikasikan National Institutes of Health (NIH) di Amerika Serikat, atlet-atlet para justru menarik manfaat besar dari paparan situasi yang sangat menuntut dalam lingkungan yang mendukung seperti suasana kompetisi dalam olahraga.

Situasi ini membantu atlet dalam mengembangkan karakter dan perilaku tangguh yang membuat mereka merengkuh pencapaian tertinggi.

Kekuatan atau ketangguhan mental ini adalah gabungan dari karakter (yang meliputi tekad, kegigihan, pragmatisme, optimisme, keuletan, kepercayaan diri dan kemandirian), kognisi (perasaan normal, rasa terbebaskan, menolak kondisi dalam kendala, persepsi mengenai pengaruh dan terhubung dengan yang lain), dan strategi kognitif (pikiran yang rasional, fokus kepada tujuan, dan cara mengelola serta mengendalikan rasa sakit).

Tak seperti umumnya olahragawan, atlet-atlet para sudah pasti mengalami trauma hidup yang mendalam.

Atlet para melewati apa yang disebut Post Traumatic Growth (PTG) yang adalah pengalaman perubahan positif yang terjadi sebagai akibat dari perjuangan yang sangat menantang dari situasi-situasi kehidupan yang dihadapi.

Atlet para juga memiliki kesempatan untuk tumbuh di tengah kesulitan yang dihadapinya, namun mereka membutuhkan berbagai sumber daya untuk menangkal hal itu, selain sistem pendukung agar dirinya bisa berkembang.

Inilah salah satu aspek menarik dari kompetisi antar atlet para, termasuk selama ASEAN Para Games 2022 di Solo.

Ajang ini bukan hanya tentang kompetisi untuk berebut medali dan perjuangan melahirkan rasa bangga pada diri atlet dan tempat serta masyarakat asal mereka.

Karena ajang ini juga menjadi media dan sekolah dari mana masyarakat Asia Tenggara umumnya dan Indonesia khususnya memetik pelajaran dan memperoleh referensi mengenai cara mengembangkan mental yang tangguh agar bertahan dan mencapai hasil terbaik dalam hidup.

Baca juga: Semangat kolektivitas dan inklusivitas dalam ASEAN Para Games 2022
Baca juga: Perlakuan pemerintah kepada atlet difabel dicontoh negara lain

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel