Alasan Anda Harus Punya Rencana Bisnis

Liputan6.com, Jakarta - Banyak orang yang bertanya-tanya, mengapa untuk memulai bisnis harus ada rencana? Bahkan kebanyakan berpikir untuk memulai bisnis itu pertama adalah mengumpulkan dana atau modal. Namun, hal itu terdengar seolah-olah Anda memikirkan rencana bisnis, hanya sebagai alat penggalangan dana.

Dilansir dari laman Enterpreneur.com, sebenarnya, rencana bisnis jauh lebih dari itu, yakni alat untuk memahami bagaimana bisnis Anda disatukan. Anda dapat menggunakannya untuk memantau kemajuan, meminta pertanggungjawaban diri sendiri, dan mengendalikan nasib bisnis. Dan tentu saja, ini adalah alat penjualan dan rekrutmen untuk mencari karyawan kunci atau investor masa depan.

Menulis rencana bisnis Anda memaksa Anda untuk meninjau semuanya sekaligus: proposisi nilai Anda, asumsi pemasaran, rencana operasi, rencana keuangan, dan rencana kepegawaian.

Anda akan akhirnya menemukan koneksi yang tidak Anda lewatkan. Misalnya, jika rencana pemasaran Anda memproyeksikan 10 ribu pelanggan pada tahun kedua, dan rencana kepegawaian Anda menyediakan dua tenaga penjualan, hal itu memaksa Anda untuk bertanya 'Bagaimana dua tenaga penjualan dapat menghasilkan 10 ribu pelanggan?'.

Jawabannya mungkin membuat Anda menyimpulkan bahwa membentuk kemitraan, menargetkan distributor, dan berkonsentrasi pada penjualan massal ke perusahaan besar akan menjadi taktik terbaik Anda.

Sebagai bagian dari rencana operasional , Anda akan menjabarkan tonggak pemasaran dan operasional utama. Ketika Anda adalah pendiri, satu-satunya orang yang meminta pertanggungjawaban atas hasil itu setiap hari adalah Anda. Jadi rencana Anda menjadi dasar untuk memantau kemajuan bisnis Anda sendiri.

Jika rencana bisnis Anda selesai pada 1 Februari, dan selesai pada 10 Januari, misalnya, Anda bisa bertanya pada diri sendiri mengapa. Apakah ada terobosan yang tidak terduga? Apakah seseorang melakukan upaya heroik? Atau apakah Anda hanya melebih-lebihkan? Apa yang Anda pelajari akan membantu Anda melakukan pekerjaan yang lebih baik di waktu berikutnya.

Pembelajaran

Ilustrasi - perjanjian bisnis (cloudpro)

Tetapi bahkan lebih dari sekadar alat untuk pembelajaran setelah-fakta, sebuah rencana adalah bagaimana Anda mengendalikan masa depan. Ketika Anda menulis, "Kami mengharapkan 100 pelanggan pada akhir tahun pertama," itu bukan prediksi pasif-Anda saja, tidak hanya menunggu pelanggan muncul.

Melainkan menjadi tujuan tenaga penjualan, rencana tersebut menjabarkan target di semua bidang utama: penjualan, item pengeluaran, posisi perekrutan dan tujuan pembiayaan. Setelah ditata, target menjadi sasaran kinerja.

Tentu saja, rencana yang ditulis dengan baik sangat bagus untuk menarik bakat. Ketika kemungkinan ada partner bisnis yang meminta untuk memahami bisnis Anda, Anda dapat memberikan mereka rencana yang terkait gambaran keseluruhan.

Plus, catatan tertulis dari tujuan Anda ditambah dengan track record pengiriman terhadap tujuan tersebut. Jika Anda mampu memahami bisnis Anda, dan dapat memberikan hasil yang Anda janjikan, maka karyawan hebat akan merespons pesan itu, seperti halnya bank dan investor pada saat Anda perlu mengumpulkan uang.

Jadi memandang rencana Anda sebagai alat penggalangan dana hanyalah awal dari cerita. Anda akan menggunakan rencana tersebut lebih banyak lagi, untuk mengelola diri sendiri, untuk mengoperasikan bisnis dan untuk merekrut. Sebelum memutuskan untuk melewati fase perencanaan Anda, pertimbangkan semua implikasinya dan apa artinya bagi kesuksesan masa depan Anda.   

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: