Alasan Bank Indonesia Masih Pertahankan Suku Bunga Acuan di 3,5 Persen

Merdeka.com - Merdeka.com - Bank Indonesia (BI) buka suara terkait keputusannya untuk mempertahankan suku bunga acuan atau BI 7-Day Reverse Repo Rate atau BI7DRRR di level 3,50 persen pada Juli 2022. Selain suku bunga acuan, bank sentral juga kembali menahan suku bunga deposite facility tetap sebesar 2,75 persen dan suku bunga lending facility tetap di level 4,25 persen.

Kepala Grup Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI, Wira Kusuma menyampaikan, pertimbangan utama bank sentral untuk mempertahankan suku bunga acuan adalah kondisi inflasi inti. Tercatat, inflasi inti pada Juni 2022 masih di bawah 3 persen atau 2,63 persen.

"Seperti yang saya jelaskan tadi dasar yang membuat kita mempertahankan suku bunga adalah sumber dari inflasi itu," ujarnya dalam Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) di Jakarta, Senin (25/7).

Selain itu, keputusan BI untuk mempertahankan suku bunga acuan di level 3,50 persen untuk mempertahankan tren pemulihan ekonomi nasional. Sebab, kenaikan suku bunga acuan dikhawatirkan akan menghambat pemulihan ekonomi di tengah situasi penuh ketidakpastian akibat konflik Rusia dan Ukraina serta pandemi Covid-19 yang tak kunjung usai.

"Kita melihat saat ini proses pemulihan sedang berlangsung. Nah, kalau misalnya pemulihan yang berlangsung terhambat itu akan merugikan perekonomian kita," bebernya.

Keputusan BI Tahan Suku Bunga Acuan Dinilai Sudah Tepat

tahan suku bunga acuan dinilai sudah tepat rev1
tahan suku bunga acuan dinilai sudah tepat rev1.jpg

Sebelumnya, Analis, Ibrahim As Suhaimi menilai keputusan yang diambil Bank Indonesia sudah tepat dengan mempertahankan suku bunga acuan di level 3,5 persen.

"BI tetap pertahankan suku bunga ini mutlak harus dilakukan karena kondisi ekonomi saat ini cukup bagus," kata Ibrahim kepada wartawan, Jakarta, Kamis (21/7).

Menurutnya, saat ini kondisi ekonomi Indonesia masih perlu dukungan untuk pemulihan. Kondisi ekonomi saat ini pun tumbuh cukup baik yang didorong sejumlah indikator.

"Data neraca perdagangan Indonesia bagus, cadangan devisa juga bagus dan (level) manufaktur masih di atas 50," kata dia.

Berbagai indikator tersebut menunjukkan kondisi ekonomi di Asia, khususnya Indonesia cukup berdaya tahan di tengah gejolak yang terjadi di tingkat dunia. Semisal kenaikan suku bunga The Fed yang tinggi dan inflasi tinggi di sejumlah negara.

"Ini dampaknya ke ekonomi Indonesia cukup kuat fundamentalnya," kata Ibrahim

Apalagi berbagai komoditas unggulan Indonesia mengalami kenaikan harga yang cukup tinggi. Mulai dari batu bara, nikel dan CPO. Sehingga Bank Indonesia saat ini tidak perlu menaikkan suku bunga acuannya. [bim]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel