Alasan Komnas HAM Belum ke Rumah Dinas Irjen Ferdy Sambo

Merdeka.com - Merdeka.com - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) pastikan memiliki skenario sendiri yang telah dikantongi atas kasus baku tembak di rumah Kadiv Propam, Irjen Pol Ferdy Sambo nonaktif. Hal itu menyusul adanya tiga laporan yang saat ini tengah diusut kepolisian, pertama terkait pelecehan dan percobaan pembunuhan yang telah naik sidik. Termasuk, dengan Bareskrim Polri yang juga menangani pembunuhan berencana.

"Pernah enggak Komnas HAM ngikutin skenario polisi atau skenario orang lain. Sampai detik ini teman-teman ingin Komnas HAM cepat-cepat ke TPP (Rumah Kadiv Propam). Sampai hari ini kita belum ke TKP," kata Komisioner Komnas HAM Choirul Anam kepada wartawan, Senin (25/7).

Skenario sendiri itu, lanjut Anam, seperti ketika dorongan Komnas HAM untuk mengusut persoalan CCTV. Dia mengatakan pihaknya lebih memilih fokus dengan kecocokan luka-luka yang ada di tubuh Brigadir J.

"Teman-teman (media) ingin Komnas HAM cepat-cepat cek cctv. Kami mengikuti dari logika paling sederhana, yaitu bahasa luka. Bahasa luka yang akan jadikan kita terkait kapan waktu peristiwanya, kayak apa peristiwanya," tuturnya.

"Kan tubuh korban berdialog dengan manusia yang itu bisa ditunjukkan dengan dokter ahli forensik dan itu sudah kita lakukan. Jadi kita gak ngikutin skenario siapa-siapa," tambah dia.

Atas hal itu, Anam mengingatkan jika Komnas HAM dalam mengusut kasus baku tembak ini bersifat independen yang nantinya akan memaparkan hasil kesimpulannya sendiri.

"Jadi waktu pertama kali pembentukan timsus kami sudah nyatakan kami independen. Dan kami bilang kami lakukan proses ini dg skenario Komnas HAM sendiri. Kita punya logika sendiri, kita punya jalan sendiri, dan kita bisa diuji bareng-bareng gimana prosesnya," bebernya.

Anam pun memastikan jika adanya tiga laporan polisi yang diusut di Polda Metro Jaya maupun Bareskrim Polri, tidak mempengaruhi kerja tim dari Komnas HAM.

"Tugas Komnas HAM membuat terang peristiwa ini. Kapan terjadi kematian, penembakan dan sebagainya," tuturnya.

Sekedar informasi jika kasus baku tembak yang terjadi di rumah singgah Irjen Ferdy Sambo pada Jumat (8/7/2022) pukul 17.00 WIB. Turut melibatkan Brigadir J yang tewas akibat tembakan dari Bharada E.

Adapun baku tembak itu ditengarai adanya dugaan pelecehan yang dilakukan Brigadir J kepada istri Irjen Pol Ferdy Sambo. Untuk saat ini kasus yang ditangani Polda Metro Jaya berkaitan dengan perkara pelecehan, dan pengancaman serta kekerasan terhadap Istri Ferdy Sambo.

Sementara untuk kasus lainnya pun juga ditangani Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri yang turut mengusut kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir J. Laporan itu dilayangkan oleh kuasa hukum keluarga Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak. [eko]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel