Alasan Mengapa Umat Manusia Punya Banyak Bahasa di Dunia

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pada dasarnya, manusia tidak mempunyai satu bahasa yang universal. Secara kolektif, manusia berbicara lebih dari 7.000 bahasa yang berbeda.

Dikutip dari Newsweek, Senin (15/2/21), bahasa-bahasa-bahasa ini tidak tersebar secara acak di seluruh planet. Misalnya, jauh lebih banyak bahasa ditemukan di daerah tropis daripada di daerah beriklim sedang.

Pulau tropis di New Guinea adalah rumah bagi lebih dari 900 bahasa. Rusia, 20 kali lebih besar, memiliki 105 bahasa asli. Bahkan di daerah tropis, keragaman bahasa sangat bervariasi.

250.000 orang yang tinggal di 80 pulau Vanuatu berbicara dalam 110 bahasa yang berbeda, tetapi di Bangladesh, populasi 600 kali lebih besar hanya berbicara 41 bahasa.

Tapi, mengapa manusia memiliki banyak bahasa?

Banyak orang berhipotesis bahwa keragaman bahasa berakar dari sejarah, perbedaan budaya, gunung, atau samudra yang memisahkan populasi, atau bahkan pertengkaran yang berlangsung lama.

Ternyata para akademis linguistik, antropologi, dan geografi manusia, juga mempertanyakan hal yang sama.

Tetapi, mulai 2010, ketika tim peneliti Newsweek yang beragam dari enam disiplin ilmu dan delapan negara yang berbeda mulai meninjau apa yang telah diketahui, mereka terkejut bahwa hanya selusin penelitian sebelumnya yang telah dilakukan, termasuk yang tim tersebut selesaikan sendiri tentang keragaman bahasa di Pasifik.

Semua upaya sebelumnya ini meneliti sejauh mana variabel lingkungan, sosial dan geografis yang berbeda berkorelasi dengan jumlah bahasa yang ditemukan di lokasi tertentu. Hasilnya ternyata bervariasi dan tidak ada pola yang jelas muncul.

Studi tersebut juga menghadapi banyak tantangan metodologis, yang terbesar berpusat pada pepatah statistik lama, korelasi tidak sama dengan sebab akibat.

Mereka ingin mengetahui langkah-langkah pasti yang menyebabkan terbentuknya begitu banyak bahasa di tempat-tempat tertentu dan begitu sedikit di tempat lain.

Simulasi di Australia

Di akhir Oktober kali ini Fimelahood akan ngobrol cantik di acara Sephora Foundation Diversity. (Ilustrasi: Photo by Priscilla Du Preez on Unsplash)
Di akhir Oktober kali ini Fimelahood akan ngobrol cantik di acara Sephora Foundation Diversity. (Ilustrasi: Photo by Priscilla Du Preez on Unsplash)

Tim Newsweek memutuskan untuk memakai simulasi yang dibuat ahli ekologi Thiago Rangel dan Robert Colwell. Simulasi itu dibuat untuk mempelajari untuk pola diversitas spesies.

Percobaan dilakukan di Australia.

Tim Newsweek ingin membandingkan hasil simulasi ini dengan peta buatan Claire Bowern, seorang ahli bahasa di Universitas Yale, yang menunjukkan keragaman bahasa aborigin — total 406 — ditemukan di Australia sebelum berhubungan dengan orang Eropa.

Model simulasi mereka membuat tiga asumsi dasar. Pertama, populasi akan berpindah untuk mengisi ruang yang tersedia di mana tidak ada orang lain yang tinggal.

Kedua, curah hujan akan membatasi jumlah orang yang dapat tinggal di suatu tempat.

Model mereka mengasumsikan bahwa orang akan tinggal dengan kepadatan yang lebih tinggi di daerah yang lebih sering hujan. Curah hujan tahunan sangat bervariasi di Australia, dari lebih dari tiga meter di hutan hujan timur laut hingga sepersepuluh meter di Pedalaman.

Ketiga, mereka berasumsi bahwa populasi manusia memiliki ukuran maksimum.

Dalam model mereka, ketika populasi tumbuh lebih besar dari ambang batas maksimum — ditetapkan secara acak berdasarkan distribusi global ukuran populasi pemburu-pengumpul — populasi terbagi menjadi dua populasi, masing-masing berbicara dalam bahasa yang berbeda.

Peta curah hujan yang mendasari menentukan kepadatan penduduk, dan ketika ukuran populasi mencapai jumlah maksimum yang telah ditentukan, kelompok tersebut dibagi. Dengan cara ini, populasi manusia yang disimulasikan tumbuh dan terpecah saat mereka menyebar untuk memenuhi seluruh benua Australia.

Model sederhana mereka tidak memasukkan dampak apa pun dari kontak antar kelompok, perubahan dalam strategi subsisten, efek peminjaman ide budaya atau komponen bahasa dari kelompok terdekat, atau banyak proses potensial lainnya. Jadi, mereka mengira itu akan gagal total.

Hebatnya, model tersebut menghasilkan 407 bahasa, hanya kurang satu jumlah peta Claire Bowern.

Keragaman Bahasa, Kunci Interaksi Manusia

Ilustrasi ngobrol. (Photo by Bewakoof.com Official on Unsplash)
Ilustrasi ngobrol. (Photo by Bewakoof.com Official on Unsplash)

Peta bahasa yang disimulasikan juga menunjukkan lebih banyak bahasa di utara dan sepanjang pantai, dan lebih sedikit di daerah kering Australia tengah, yang mencerminkan pola geografis dalam keragaman bahasa yang diamati.

Jadi, untuk benua Australia, tampaknya sejumlah kecil faktor — membatasi curah hujan yang ditempatkan pada kepadatan populasi dan batasan pada ukuran kelompok — dapat menjelaskan baik jumlah bahasa dan banyak variasi dalam berapa banyak bahasa yang digunakan di lokasi yang berbeda.

Tetapi mereka menduga bahwa pola keragaman bahasa di tempat lain mungkin dibentuk oleh faktor dan proses yang berbeda.

Di lokasi lain, seperti Vanuatu, tingkat curah hujan tidak seluas di Australia, dan kepadatan penduduk dapat dibentuk oleh kondisi lingkungan lainnya.

Dalam contoh lain, kontak di antara kelompok manusia mungkin membentuk kembali lanskap keanekaragaman bahasa.

Misalnya, penyebaran kelompok pertanian yang berbicara bahasa Indo-Eropa atau Bantu mungkin telah mengubah struktur populasi dan bahasa yang digunakan di wilayah Eropa dan Afrika yang luas.

Tidak diragukan lagi, berbagai faktor dan proses sosial dan lingkungan telah berkontribusi pada pola keragaman bahasa yang kita lihat di seluruh dunia.

Di beberapa tempat, topografi, iklim atau kepadatan sumber daya alam utama mungkin lebih penting; di sisi lain, sejarah peperangan, organisasi politik atau strategi subsisten dari berbagai kelompok mungkin memainkan peran yang lebih besar dalam membentuk batas-batas kelompok dan pola keragaman bahasa.

Apa yang telah mereka buat untuk saat ini adalah templat untuk metode yang dapat digunakan untuk mengungkap berbagai proses yang bekerja di setiap lokasi.

Keragaman bahasa telah memainkan peran kunci dalam membentuk interaksi kelompok manusia dan sejarah spesies kita, namun secara mengejutkan kita hanya mengetahui sedikit tentang faktor-faktor yang membentuk keanekaragaman ini.

Reporter: Paquita Gadin

Infografis 3 Keajaiban Cuci Tangan Saat Pandemi Covid-19

Infografis 3 Keajaiban Cuci Tangan Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 3 Keajaiban Cuci Tangan Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan video pilihan di bawah ini: