Alasan Saham ANTM Lebih Populer Ketimbang INCO Saat Ramai Investasi Baterai hingga Mobil Listrik

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Investasi terkait kendaraan listrik membuat pergerakan saham emiten produsen nikel menjadi perhatian. Salah satunya PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) dan PT Vale Indonesia Tbk (INCO).

Meski demikian, ANTM seolah lebih populer saat ini. Lalu apa alasan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tersebut lebih banyak menarik perhatian?

Melihat hal ini, Direktur Anugerah Mega Investama, Hans Kwee menuturkan, hal utama yang menjadi alasan ANTM lebih terkenal di sektor nikel, tak terlepas dari statusnya sebagai BUMN.

"Karena pemerintah berencana membuat holding baterai. Untuk holding baterai itu pastikan milik BUMN. Jadi yang terlibat di sana kemungkinan Antam, jadi sentimennya positif bagi Antam," ujar dia.

Meski demikian, Hans mengaku bila pergerakan saham INCO diprediksi masih cukup baik. Hal ini tak terlepas dari perkembangan kendaraan listrik secara global.

"Harusnya masih bagus. Apalagi kalau memang benaran ada industri baterai. Meskipun bukan perusahaan BUMN, masih positif juga," ujarnya.

Ikuti cerita dalam foto ini https://story.merdeka.com/2303605/volume-5

Transaksi Saham ANTM dan INCO

Petugas kebersihan bekerja di depan layar Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (22/1/2021). Transaksi bursa agak surut dengan nyaris 11 miliar saham diperdagangkan sebanyak lebih dari 939.000 kali. (Liputan6.com/Johan Tallo)
Petugas kebersihan bekerja di depan layar Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (22/1/2021). Transaksi bursa agak surut dengan nyaris 11 miliar saham diperdagangkan sebanyak lebih dari 939.000 kali. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Mengutip data RTI, saham PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) ditransaksikan sebanyak 2.729.597 kali sepanjang Januari 2021. Saham ANTM naik 14,73 persen ke posisi Rp 2.220 per saham. Nilai transaksi Rp 58,2 triliun. ANTM berada di posisi teratas untuk saham yang paling aktif ditransaksikan selama Januari 2021.

Sementara INCO ditransaksikan sebanyak 454.556 kali sepanjang Januari 2021. Saham INCO sudah menguat 7,84 persen ke posisi Rp 5.500 per saham. Nilai transaksi saham INCO Rp 8,4 triliun.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini