Amazon Dikritik Atas Tuduhan Pengemudi Buang Air Kecil di Botol Saat Bekerja

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, D.C - Amazon telah meminta maaf kepada politisi AS karena secara keliru menyangkal bahwa pengemudi kurir mereka, kadang-kadang, dipaksa buang air kecil dalam botol plastik.

Mark Pocan, seorang Demokrat dari Wisconsin, merujuk Amazon membuat "pekerja buang air kecil dalam botol air" dalam sebuah tweet.

Akun Twitter resmi Amazon kemudian menjawab: "Jika itu benar, tidak ada yang akan bekerja untuk kami."

Perusahaan sekarang telah meminta maaf setelah bukti muncul pengemudi harus buang air kecil dalam botol, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (4/4/2021).

"Kami berutang permintaan maaf kepada Perwakilan Pocan," kata Amazon dalam sebuah pernyataan.

"Cuitan itu tidak benar. Itu tidak mencerminkan populasi pengemudi besar kami dan sebaliknya salah hanya berfokus pada pusat pergudangan kami."

Ditambahkan bahwa semua pusat pergudangannya memiliki puluhan toilet yang dapat digunakan karyawan "kapan saja".

Pocan telah mengkritik Amazon karena menentang upaya oleh pekerja untuk membentuk organisasi buruh di fasilitas utama di Alabama.

"Membayar pekerja $ 15 / jam tidak membuat Anda menjadi 'tempat kerja progresif' ketika Anda menghambat buruh untuk berserikat & membuat pekerja buang air kecil dalam botol," tulisnya pekan lalu.

Tak lama kemudian, akun resmi Amazon menjawab: "Anda tidak benar-benar percaya kencing dalam botol, bukan? Jika itu benar, tidak ada yang akan bekerja untuk kami."

Beberapa outlet berita kemudian mengutip banyak karyawan Amazon yang mengkonfirmasi bahwa mereka tak memiliki banyak pilihan selain buang air kecil dalam botol plastik saat bekerja. Mereka juga menggambarkan praktik kerja tanpa henti, baik di pusat pemenuhannya maupun sebagai kurir pengemudi.

Intercept juga mengatakan telah memperoleh dokumen internal yang menunjukkan bahwa eksekutif Amazon menyadari hal ini terjadi.

Respons Lebih Lanjut

Jeff Bezos, sang CEO Amazon juga sedang berada di dalam gedung saat itu.
Jeff Bezos, sang CEO Amazon juga sedang berada di dalam gedung saat itu.

Amazon menambahkan: "Kami tahu bahwa pengemudi dapat dan mengalami kesulitan menemukan kamar kecil karena lalu lintas atau kadang-kadang rute pedesaan, dan ini telah terutama terjadi selama Covid ketika banyak toilet umum telah ditutup."

Ia mengatakan masalahnya adalah "masalah yang sudah lama terjadi di seluruh industri" dan mengatakan bahwa mereka "ingin menyelesaikannya".

Pocan menolak permintaan maaf Amazon pada Sabtu 2 April, men-Tweet: "Ini bukan tentang saya, ini adalah tentang pekerja Anda - yang Anda tidak perlakukan dengan rasa hormat atau martabat yang cukup. Mulailah dengan mengakui kondisi kerja yang tidak memadai yang telah Anda buat untuk SEMUA pekerja Anda, lalu perbaiki itu untuk semua orang dan akhirnya, biarkan mereka berserikat tanpa gangguan."

Pekerja Amazon di Bessemer, Alabama, memberikan suara dalam jajak pendapat bersejarah minggu lalu untuk memutuskan apakah mereka ingin diwakili oleh Serikat Ritel, Grosir, dan Department Store. Upaya itu telah sangat ditentang oleh Amazon.

Hasilnya tidak diharapkan sampai minggu depan. Jika mereka memilih ya, itu akan menjadi serikat AS pertama untuk pekerja Amazon.

Amazon telah berhasil melawan upaya serikat pekerja di tempat lain di AS. Namun, sebagian besar fasilitas Eropanya belum terjamah.

Simak video pilihan berikut: