Amerika Serikat Mulai Diskusi untuk Kembali Gabung dalam Perjanjian Nuklir Iran

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Teheran - Amerika Serikat pada Selasa (6/4) akan bergabung dalam pembicaraan di ibu kota Austria, Wina, yang bertujuan menyelamatkan perjanjian internasional tentang program nuklir Iran, yang ditarik Washington pada 2018.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia siap untuk membalikkan keputusan pendahulunya Donald Trump dan kembali ke perjanjian 2015, yang seharusnya memastikan bahwa Iran tidak pernah mengembangkan program nuklir militer. Demikian seperti melansir laman Channel News Asia, Selasa (6/4/2021).

Tetapi Iran menuntut diakhirinya sanksi melumpuhkan yang diberlakukan oleh Trump dan telah menolak untuk bertemu dengan negosiator AS pada pembicaraan terbaru, yang berarti pihak Eropa akan bertindak sebagai perantara.

Iran mengonfirmasi pada Januari bahwa mereka memperkaya uranium hingga kemurnian 20 persen, jauh melampaui ambang batas yang ditetapkan oleh kesepakatan 2015.

Namun demikian, Ali Vaez dari International Crisis Group, yang memantau konflik, menulis di Twitter bahwa pembicaraan tersebut mewakili "penanda penting bahwa AS dan Iran serius untuk memecahkan kelembaman".

Karena tidak ada pihak yang tampak bersedia untuk mengambil langkah pertama, para ahli seperti Vaez telah menyarankan para negosiator dapat membuat kesepakatan "isyarat-isyarat" untuk memecahkan kebuntuan.

Kesepakatan Nuklir Iran

Ilustrasi nuklir Iran (AFP)
Ilustrasi nuklir Iran (AFP)

Uni Eropa akan memimpin pembicaraan antara anggota pakta 2015 saat ini - Iran, China, Prancis, Jerman, Rusia dan Inggris - yang akan dimulai pada Selasa (6/4).

Delegasi AS akan bertemu di tempat yang berbeda dengan negosiator UE yang bertindak sebagai perantara.

Kelsey Davenport, direktur untuk kebijakan non-proliferasi di Asosiasi Pengendalian Senjata, mengatakan formatnya tidak ideal tetapi menambahkan bahwa UE berada dalam posisi yang baik untuk memecahkan kebuntuan.

Dia menyerukan "langkah pertama yang berani dari kedua sisi" yang dia harap akan menyuntikkan "momentum yang sangat dibutuhkan" ke dalam proses tersebut.

Washington, misalnya, dapat mencairkan dana Iran yang disimpan di bank asing untuk memfasilitasi perdagangan kemanusiaan, dan Teheran dapat menghentikan pengayaan uranium melebihi tingkat yang disepakati dalam perjanjian 2015, kata Davenport.

"Masalahnya adalah semua hal yang tidak dapat diubah, seperti kegiatan penelitian yang telah dilakukan Teheran," kata seorang diplomat yang berbasis di Wina.

Juga tidak jelas apakah pemerintah AS bersedia mencabut semua sanksinya, seperti yang dituntut Iran.

Menjelang pembicaraan, Rob Malley, utusan khusus AS untuk Iran, hanya berbicara tentang penghapusan "sanksi yang tidak sesuai dengan kesepakatan".

"Jika kami realistis tentang apa yang harus dilakukan kedua belah pihak ... kami bisa sampai di sana," katanya kepada penyiar AS PBS.

"Tetapi jika salah satu pihak mengambil posisi maksimalis dan mengatakan bahwa pihak lain harus melakukan segalanya terlebih dahulu sebelum bergerak satu inci, saya pikir sulit untuk melihat bagaimana ini berhasil."

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: