Amerika Serikat tambahkan pabrik pesawat Rusia ke daftar hitam ekonomi

Amerika Serikat pada Kamis (2/6/2022) menambahkan 71 entitas Rusia dan Belarusia ke dalam daftar hitam perdagangannya termasuk beberapa pabrik pesawat terbang dan galangan kapal serta lembaga penelitian dalam upaya terbarunya untuk menghilangkan teknologi AS dan barang-barang lainnya dari militer Rusia.

Pembatasan ekspor adalah di antara serangkaian sanksi baru yang dijatuhkan Washington pada Kamis (2/6/2022) sebagai tanggapan atas perang Rusia di Ukraina, termasuk larangan tambahan oligarki Rusia dan anggota elit negara itu.

Mereka termasuk 70 perusahaan Rusia dan entitas lain seperti beberapa unit Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, termasuk A.A. Kharkevich Institute for Information Transmission Problems dan V.A. Trapeznikov Institute of Control Sciences serta satu entitas Belarusia.

Perusahaan yang ditambahkan dalam daftar hitam, termasuk beberapa pabrik pesawat dan Voronezh Joint Stock Aircraft Company, salah satu pabrik terbesar Rusia untuk pesawat penumpang dan kargo, menurut beberapa laporan penelitian.

Juga ditambahkan adalah Irkutsk Aviation Plant, yang telah memproduksi hampir 7.000 pesawat dengan lebih dari 20 jenis sejak 1934 dan memproduksi keluarga pesawat MC-21.

Secara total, Departemen Perdagangan kini telah menambahkan 322 entitas ke daftar hitam ekonominya yang mendukung militer Rusia sejak Februari.

"AS dan mitra internasional kami telah menerapkan pembatasan yang kuat dan menyeluruh pada kemampuan Rusia untuk mendapatkan barang dan teknologi yang dibutuhkan guna mempertahankan agresi militernya," kata Wakil Menteri Perdagangan untuk Industri dan Keamanan Alan Estevez.

Dari 71 entitas, 66 ditentukan untuk menjadi pengguna akhir militer. Juga ditambahkan adalah Ilyushin Aviation Complex Branch, St. Petersburg Shipbuilding Institution dan Special Research Bureau for Automation of Marine Researches Far East Branch Russian Academy of Sciences.


Baca juga: Minyak naik karena larangan minyak Rusia, penguncian Shanghai berakhir
Baca juga: Rusia hentikan kontrak pasokan gas ke Belanda, Denmark, dan Jerman
Baca juga: Para pemimpin Uni Eropa setuju tentang embargo minyak Rusia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel