Analis: RDG BI bisa jadi momentum rupiah tembus di bawah Rp14.000

Faisal Yunianto
·Bacaan 2 menit

Analis Central Capital Futures Wahyu Laksono menilai hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (RDG BI) pada Kamis (19/11) besok, bisa menjadi momentum penguatan rupiah menembus ke bawah level psikologis Rp14.000 per dolar AS.

"Besok masih ada kecenderungan reject di Rp14.000 atau agak di Rp14.100 lagi. Tapi hitungan saya setelah RDG itu bisa jadi pintu masuk atau momentum untuk tembus ke Rp14.000. Jadi weekend ini saya pikir bisa jadi ada tembusan ke Rp14.000," ujar Wahyu di Jakarta, Rabu.

Rupiah Rabu sore ini ditutup melemah 15 poin atau 0,11 persen ke posisi Rp14.070 per dolar AS dibandingkan hari sebelumnya Rp14.055 per dolar AS.

Rupiah pada pagi hari dibuka stagnan di posisi Rp14.055 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp14.055 per dolar AS hingga Rp14.095 per dolar AS.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Rabu menunjukkan rupiah melemah menjadi Rp14.118 per dolar AS dibandingkan hari sebelumnya di posisi Rp14.073 per dolar AS.

"Rupiah dalam beberapa hari terakhir sudah dua kali testing Rp14.000 dan sangat malu-malu ya untuk menyentuh level Rp14.000," kata Wahyu.

Menurut Wahyu, momentum penguatan rupiah sebenarnya cukup terbuka karena secara global dolar AS sedang melemah.

"Bukan hanya bicara second wave tapi juga sudah bicara third wave di AS dan Eropa. The Fed juga sepertinya agak risau dengan masalah politik di Amerika yang gak jelas masalah stimulusnya," ujarnya.

Wahyu menuturkan masalah stimulus menjadi perhatian besar bagi bank sentral AS tersebut karena dikhawatirkan akan mengancam pemulihan ekonomi di Negeri Paman Sam. Bank Sentral Eropa (ECB) sendiri masih akan menambah stimulusnya.

"Jadi bank sentral Eropa dan Amerika ini masih bicara stimulus. Asia lebih baik saat ini dibandingkan Eropa dan Amerika. China, dia yang memulai justru dia yang mengakhiri duluan. Jadi China dan Asia termasuk Indonesia ini angka COVID-nya masih lebih baik lah, masih relatif tidak menyeramkan seperti mereka," kata Wahyu.

Hal tersebut, lanjut Wahyu, membuat mata uang Asia dan negara berkembang lebih baik, walaupun rupiah masih tertahan di level Rp14.000 per dolar AS.

"Sahamnya juga menguat di saat semalam atau sebelumnya bursa di Amerika agak tertekan. Misalnya retail sales-nya jelek atau third wave tadi sudah mengemuka, di Indonesia hari ini sahamnya bagus. Asia sahamnya bagus, bahkan Nikkei rekor baru dalam beberapa dekade ini," ujar Wahyu.

Bank Indonesia pun diprediksi masih wait and see mengingat kondisi ekonomi dan politik domestik relatif masih bagus. Terkait COVID-19 sendiri juga dinilai masih relatif terkendali.

"Jadi saya fikir bank sentral masih wait and see karena dia sedang mendapat angin, arus modal sedang masuk besar ke capital market saham kita. Jadi kayaknya nunggu besok Kamis. Jadi minggu depan atau akhir pekan, tembusannya ini mungkin ada gongnya," kata Wahyu.

Baca juga: Rupiah bergerak cenderung melemah hari ini
Baca juga: Rupiah berpeluang menguat merespon kemajuan vaksin Moderna
Baca juga: Kemarin, neraca dagang surplus hingga utang luar negeri turun