Analisis adalah Penguraian Suatu Pokok dari Berbagai Bagian, Pahami Jenis dan Metodenya

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), analisis adalah penyelidikan terhadap suatu peristiwa. Melalui KBBI tersebut dapat dijelaskan bahwa analisis adalah menelaah suatu karangan ataupun suatu peristiwa agar bisa diambil sebuah kesimpulan ataupun hasil akhir.

Pengertian analisis dalam KBBI banyak dipaparkan. Pengertian lainnya menurut KBBI, analisis adalah penguraian suatu pokok dari berbagai bagian, penelaahan bagian itu sendiri dan juga hubungan antar bagian demi memperoleh pengertian yang tepat dan pemahaman secara keseluruhan.

Analisis adalah kata yang sering digunakan dalam berbagai bidang ilmu, mulai dari matematika, ekonomi, bisnis, manajemen, sosial, dan bidang ilmu lainnya. Kata analisis ini cukup sering digunakan apabila akan melakukan penyelidikan ataupun menelaah suatu karangan, penelitian, penjelasan, ataupun suatu peristiwa yang terjadi.

Analisis adalah usaha yang dilakukan dengan metode tertentu untuk mengamati sesuatu secara detail. Analisis sangat dibutuhkan untuk menganalisa dan mengamati sesuatu yang tentunya bertujuan untuk mendapatkan hasil akhir dari pengamatan yang sudah dilakukan.

Analisis adalah usaha yang dilakukan dengan metode tertentu. Berikut Liputan6.com merangkum dari berbagai sumber tentang pengertian analisis hingga jenisnya, Kamis (5/11/2020).

Pengertian Analisis

Metode statistik yang dikenal sebagai 'permodelan prediktif' dapat dipakai untuk menduga hasil suatu proses, bahkan hasil pemilihan umum presiden. (Sumber olsps.com)
Metode statistik yang dikenal sebagai 'permodelan prediktif' dapat dipakai untuk menduga hasil suatu proses, bahkan hasil pemilihan umum presiden. (Sumber olsps.com)

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, analisis adalah kata yang sering digunakan dalam berbagai bidang ilmu, mulai dari matematika, ekonomi, bisnis, manajemen, sosial, dan bidang ilmu lainnya. Kata analisis diadaptasi dari bahasa Inggris “analysis” yang secara etimologis berasal dari bahasa Yunani kuno “ἀνάλυσις” (dibaca Analusis).

Kata Analusis terdiri dari dua suku kata, yaitu “ana” yang artinya kembali, dan “luein”yang artinya melepas atau mengurai. Bila digabungkan maka kata tersebut memiliki arti menguraikan kembali. Jika menilik dari kata Analusis ini, analisis adalah melepas atau mengurai sesuatu yang dilakukan dengan metode tertentu.

Menurut asal katanya tersebut, analisis adalah proses memecah topik atau substansi yang kompleks menjadi bagian-bagian yang lebih kecil untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik. Secara umum, analisis adalah aktivitas yang terdiri dari serangkaian kegiatan seperti; mengurai, membedakan, dan memilah sesuatu untuk dikelompokkan kembali menurut kriteria tertentu dan kemudian dicari kaitannya lalu ditafsirkan maknanya.

Pendapat lain menyebutkan analisis adalah usaha dalam mengamati sesuatu secara mendetail dengan cara menguraikan komponen-komponen pembentuknya atau menyusun komponen tersebut untuk dikaji lebih lanjut.

Pengertian Analisis Menurut Para Ahli

Dalam pengertian sebelumnya, secara umum analisis adalah aktivitas yang terdiri dari serangkaian kegiatan seperti; mengurai, membedakan, dan memilah sesuatu untuk dikelompokkan kembali menurut kriteria tertentu dan kemudian dicari kaitannya lalu ditafsirkan maknanya. Selain pengertian analisis secara umum dan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), para ahli juga memberikan pengetian terkait analisis tersebut.

1. Komarudin

Menurut Komarudin, analisis adalah aktivitas berfikir untuk menguraikan suatu keseluruhan menjadi komponen-komponen kecil sehingga dapat mengenal tanda-tanda komponen, hubungan masing-masing komponen, dan fungsi setiap komponen dalam satu keseluruhan yang terpadu.

2. Wiradi

Wiradi juga memberikan penjelasan terkait analisis tersebut. Menurut Wiradi, analisis adalah aktivitas yang memuat kegiatan memilah mengurai, membedakan sesuatu yang kemudian digolongkan dan dikelompokkan menurut kriteria tertentu lalu dicari makna dan kaitannya masing-masing.

3. Dwi Prastowo Darminto

Pengertian analisis menurut Dwi Prastowo Darminto, analisis adalah penguraian suatu pokok atas berbagai bagiannya dan penelaahan bagian itu sendiri, serta hubungan antar bagian untuk memperoleh pengertian yang tepat dan pemahaman arti keseluruhan.

4. Robert J. Schreiter

Selanjutnya yakni pengertian analisis menurut Robert J. Schreiter. Analisis adalah “membaca” teks yang melokalisasikan berbagai tanda dan menempatkan tanda-tanda tersebut dalam interaksi yang dinamis, dan pesan-pesan yang disampaikan.

5. Husein Umar

Menurut Husein Umar, pengertian analisis adalah suatu proses kerja dari rangkaian tahapan pekerjaan sebelum riset, didokumentasikan dengan tahapan pembuatan laporan.

Fungsi dan Tujuan Analisis

Ilustrasi Pekerja Aktif dan Kreatif Credit: pexels.com/Christina
Ilustrasi Pekerja Aktif dan Kreatif Credit: pexels.com/Christina

Kembali pada pengerian analisis menurut KBBI, analisis adalah penyelidikan terhadap suatu peristiwa (karangan, perbuatan, dan sebagainya) untuk mengetahui keadaan yang sebenarnya (sebab-musabab, duduk perkaranya, dan sebagainya). Penyelidikan atau usaha untuk mengamati ini tentunya memiliki fungsi dan tujuan.

- Mengintegrasikan sejumlah data yang didapat dari lingkungan tertentu. Sejumlah data yang didapatkan dari sumber yang berbeda tentunya membutuhkan analisa lebih lanjut agar mendapatkan kesimpulan dan mendapatkan pemahaman yang lebih terperinci.

- Menetapkan sasaran yang didapat secara spesifik. Fungsi dan tujuan analisis satu ini tentunya agar data yang telah didapatkan, pengertiannya lebih spesifik dan mudah dipahami.

- Memilih langkah alternatif untuk mengatasi masalah dan menetapkan langkah-langkah diantara yang terbaik untuk mendapati persiapan yang tepat guna sesuai dengan kebutuhan.

Tujuan dasar analisis adalah mengenali sejumlah data yang didapat dari populasi tertentu, supaya bisa didapat kesimpulan. Nantinya, kesimpulan tersebut akan digunakan para pelaku analisis untuk menetapkan kebijakan, mengambil keputusan dalam mengatasi suatu permasalahan.

Langkah-langkah dan Metode Analisis

ilustrasi malas berpikir menyebabkan sistem kinerja otak menurun/pexels
ilustrasi malas berpikir menyebabkan sistem kinerja otak menurun/pexels

Langkah-langkah Analisis :

Analisis adalah usaha yang dilakukan untuk mengamati sesuatu secara detail agar mendapatkan kesimpulan ataupun hasil akhir agar lebih mudah dipahami. Sebelum melakukan analisis tentunya ada langkah-langkah yang harus dilakukan ketika melakukan analisis tersebut.

- Mengumpulkan data-data penting.

- Memeriksa kejelasan dan kelengkapan tentang pengisian instrumen pengumpulan data.

- Melakukan proses identifikasi dan klasifikasi dari setiap pernyataan yang ada dalam instrumen pengumpulan data berdasarkan variabel yang akan dianalisis.

- Melakukan tabulasi atau kegiatan pencatatan data ke dalam tabel-tabel induk.

- Melakukan pengujian terhadap kualitas daya yakni dengan menguji validitas dan juga menguji reliabilitas instrumen dari pengumpulan data. - Menyajikan data dalam bentuk tabel frekuensi ataupun diagram agar lebih mudah untuk memahami atau menganalisis karakteristik data.

- Menguji hipotesis, pada langkah ini dilakukan pengujian terhadap hipotesis apakah isinya benar atau tidak.

Metode Analisis :

Analisis adalah usaha untuk mengamati sesuatu, yang dimana usaha mengamati ini dilakukan dengan metode tertentu. Setiap analisis yang dilakukan tentunya ada metode tertentu berdasarkan datanya. Metode Analisis dibagi menjadi dua yakni metode kualitatif dan kuantitatif.

1. Analisis Data Secara Kualitatif

Metode analisis ini tidak menggunakan alat statistik tapi dilakukan dengan menginterpretasi tabel, grafik ataupun angka-angka yang ada, baru kemudian melakukan penguraian dan panafsiran.

2. Analisis Data Secara Kuantitatif

Metode analisis data secara kuantitatif merupakan metode analisis yang menggunakan alat statistik, dengan kata lain, analisis dilakukan menurut dasar-dasar statistik. Ada dua jenis alat statistik yang biasanya digunakan yakni statistik deskriptif dan statistik inferensial.

Jenis Analisis dan Perbedaannya dengan Analisa

Terdapat beberapa jenis analisis yakni :

1. Analisis Logika

Analisis logika adalah jenis analisis yang mempunyai rancangan dengan menjalankan pemecahan sesuatu ke bagian-bagian yang berisi keseluruhan atas dasar prinsip tertentu. Kondisi tersebut bertujuan untuk menjelaskan kelompok yang terbentuk sehingga mudah dibedakan. Analisis logika terbagi menjadi 2 bagian, terdiri atas:

- Analisis universal, yaitu analisis dari term umum ke term-term khusus yang menjadi bagian penyusunnya.

- Analisis dikotomi, yaitu analisis menurut dua kelompok yang saling terpisah, yaitu term positif dan term negatif. Atau dapat dikatakan bahwa analisis dikotomi tersebut didasarkan atas hukum logika “prinsip eksklusi tertii”, yaitu prinsip penyisihan jalan tengah.

2. Analisis Realis

Analisis realis adalah analisis yang mempunyai rancangan urutan benda yang berdasarkan pada sifat perwujudan bendanya. Analisis realis terbagi 2 bagian, terdiri atas:

- Analisis esensial, yaitu analisis menurut unsur dasar penyusunnya.

- Analisis aksidential, yaitu analisis menurut sifat-sifat yang dalam perwujudannya.

Perbedaan Analisis dan Analisa

Analisis adalah usaha yang dilakukan untuk mengamati sesuatu dengan metode tertentu. Tak sedikit orang yang menyebut analisa dalam kehidupan sehari-hari. Namun ada juga yang menyebut analisis dalam kehidupan sehari-hari. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata yang baku dan benar adalah analisis. Namun, penggunaan kata-kata analisa sudah cukup banyak sehingga banyak yang menganggapnya sebagai kata yang benar.