Analisis Kinerja Lini Belakang Timnas Indonesia Kontra Chinese Taipei: Lebih Solid, Leg Kedua Wajib Waspada

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Timnas Indonesia mengalahkan Chinese Taipei dengan skor 2-1 dalam leg pertama play-off Kualifikasi Piala Asia 2003 di Stadion Buriram, Thailand, Kamis (7/10/2021) malam. Hasil ini membuat skuat arahan Shin Tae-yong hanya butuh hasil imbang pada leg kedua, Senin (11/10/2021) untuk melangkah ke babak ketiga.

Sukses timnas ini tak lepas dari keputusan Shin Tae-yong memanggil bek senior untuk mempersolid lini belakang. Di antaranya Victor Igbonefo dan Fachruddin Aryanto yang berperan sebagai bek sentral timnas.

“Victor dan Fachruddin tampil disiplin menjaga daerahnya. Keduanya pun tak pernah terpancing untuk meninggalkan posnya,” ujar Isnan Ali, eks bek timnas kepada Bola.com, Jumat (8/10/2021).

Secara khusus Isnan memuji Victor yang dinilainya pantas leader di lini belakang timnas. Di mata Isnan, selain piawai dalam membaca arah bola untuk melakukan intersep, Igbonefo juga kerap memenangkan duel bola atas dan bawah. Begitu pun dengan Fachruddin yang bermain tanpa kompromi.

Menurut Isnan, aksi keduanya terlihat menonjol berkat pergerakan dan mobilitas tinggi yang diperllihatkan dua bek sayap Timnas Indonesia, Asnawi Mangkualam dan Miftah Sani. "Kedua bek sayap ini tak hanya bagus dalam bertahan dan menyerang tapi juga menutup ruang kosong di tengah," terang Isnan.

Mobilitas Selaras

Bek Timnas Indonesia, Miftah Anwar Sani. (PSSI).
Bek Timnas Indonesia, Miftah Anwar Sani. (PSSI).

Mobilitas serupa ditunjukkan oleh Rachmat Irianto yang berperan sebagai gelandang bertahan pada laga ini. Alhasil, duet stoper terlihat nyaman bermain berkat dukungan ketiga pemain ini.

"Miftah memang terlihat agak grogi pada awal pertandingan. Tapi, itu hal yang normal buat pemain baru di level senior. Setelah beradaptasi dengan atmosfer pertandingan, Miftah terlihat lebih nyaman dan berperan penting pada gol pertama timnas,” kata Isnan.

Miftah baru diganti pada babak kedua oleh Pratama Arhan. Secara keseluruhan Isnan menilai lini belakang timnas kali ini lebih solid dan fleksibel. Alhasil, skuad Garuda terlihat selalu menang jumlah pemain kala bertahan dan menyerang.

"Stamina dan fisik pemain pun mendukung strategi yang ingin diterapkan coach Shin Tae-yong.”

Wajib Fokus Pada Leg 2

Pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong, tak sepenuhnya puas dengan kemenanga 2-1 yang diraih atas Chinese Taipei pada laga leg 1 Play Off Piala Asia 2023. (dok. AFC)
Pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong, tak sepenuhnya puas dengan kemenanga 2-1 yang diraih atas Chinese Taipei pada laga leg 1 Play Off Piala Asia 2023. (dok. AFC)

Di lain pihak, Isnan berharap lini belakang Timnas Indonesia lebih fokus dalam mewaspadai pergerakan pemain Chinese Taipei yang kerap muncul dari lini kedua untuk mengintip peluang mencetak gol. Ia merujuk gol Chinese Taipe yang dicetak Hsu Heng-Pin.

"Gol itu terjadi karena bek kita kehilangan konsentrasi dan lebih condong melihat arah bola tanpa mewaspadai pergerakan pemain lawan,” ungkap Isnan.

Butuh kemenangan untuk lolos tentu membuat Chinese Taipei lebih aktif melakukan serangan ke daerah pertahanan Indonesia pada leg kedua nanti. Terutama dengan umpan bola panjang yang kerap diperlihatkan Chinese Taipei pada leg pertama.

"Kalau tampil disiplin sepanjang laga, saya yakin lini belakang timnas bakal jadi 'senjata utama' untuk lolos ke babak selanjutnya," pungkas Isnan.

Jadwal Leg Kedua Timnas Indonesia Vs Chinese Taipei

Timnas Indonesia (Bola.com/Adreanus Titus)
Timnas Indonesia (Bola.com/Adreanus Titus)

Senin (11/10/2021):

  • Timnas Chinese Taipei Vs Timnas Indonesia

  • Stadion: Chang Arena, Buriram

  • Kick-off: pukul 20.00 WIB

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel