Ancaman Bui dan Denda bagi WN Australia yang Nekat Pulang dari India Saat Covid-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Canberra - Warga negara Australia yang pulang dari India dapat menghadapi hingga lima tahun penjara dan denda setelah pemerintah melakukan perjalanan untuk sementara ilegal --menyusul gelombang Covid-19 mematikan di Negeri Bollywood.

Kementerian kesehatan mengatakan putusan itu telah dibuat "berdasarkan proporsi orang-orang dalam karantina yang telah memperoleh infeksi Covid-19 di India".

Awal pekan ini, Australia melarang semua penerbangan dari India.

Diperkirakan ada 9.000 warga Australia di India, 600 di antaranya golong rentan.

Salah satu dokter mengatakan kepada TV Australia bahwa langkah pemerintah tidak proporsional dengan ancaman yang ditimbulkan oleh mereka yang kembali dari India.

"Keluarga kami benar-benar sekarat di India di luar negeri ... sama sekali tidak memiliki cara untuk mengeluarkan mereka - ini adalah pengabaian," kata GP dan komentator kesehatan Dr Vyom Sharmer.

Mulai Senin 3 Mei 2021, siapa pun yang telah berada di India dalam waktu 14 hari sejak tanggal kedatangan yang mereka maksudkan di Australia akan dilarang memasuki negara itu.

Gagal mematuhi putusan baru dapat mengakibatkan hukuman penjara lima tahun, denda A$ 66.000 (£ 37.000), atau keduanya. Keputusan itu akan ditinjau pada 15 Mei, kata kementerian kesehatan, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (1/5/2021).

"Pemerintah tidak membuat keputusan ini dengan enteng," kata Menteri Kesehatan Greg Hunt dalam pernyataan itu.

"Namun, sangat penting integritas sistem kesehatan dan karantina masyarakat Australia dilindungi dan jumlah kasus Covid-19 di fasilitas karantina dikurangi ke tingkat yang dapat dikelola."

Bantuan ke dan Situasi di India

Seorang kerabat pasien yang meninggal karena COVID-19, berduka di luar rumah sakit pemerintah khusus COVID-19 di Ahmedabad, India, pada Selasa (27/4/2021). Kasus virus corona di India melonjak lebih cepat dari tempat lain di dunia. (AP Photo/Ajit Solanki)
Seorang kerabat pasien yang meninggal karena COVID-19, berduka di luar rumah sakit pemerintah khusus COVID-19 di Ahmedabad, India, pada Selasa (27/4/2021). Kasus virus corona di India melonjak lebih cepat dari tempat lain di dunia. (AP Photo/Ajit Solanki)

Kementerian itu mengatakan telah setuju dengan India untuk mengirim pasokan medis darurat, termasuk ventilator dan alat pelindung diri.

"Hati kami keluar untuk rakyat India - dan komunitas India-Australia kami," tambah pernyataan itu.

India telah melihat kasus melonjak menjadi 19 juta dan kematian total 200.000. Seminggu terakhir telah melihat lebih dari 300.000 kasus baru dilaporkan setiap hari.

Australia telah menerapkan serangkaian langkah ketat untuk menjaga virus keluar negeri sejak pandemi dimulai pada Februari 2020. Sementara negara ini menikmati hampir nol tingkat infeksi dan telah memiliki korban jiwa yang jauh lebih sedikit daripada kebanyakan negara, kebijakan penguncian yang ketat telah membuat banyak warga Australia terdampar di luar negeri.

Larangan kedatangan India minggu ini telah menandai eskalasi - pertama kalinya negara itu menghentikan evakuasi dan memblokir warga dari kembali ke rumah sama sekali.

Simak video pilihan berikut: