Ancaman Erupsi Gunung Berapi La Soufriere, St Vincent Evakuasi Ribuan Warga

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kingstown - Kapal pesiar kosong dijadwalkan tiba di pulau Karibia timur Saint Vincent pada Jumat 9 April 2021 untuk membantu mengangkut ribuan orang menyusul ancaman erupsi gunung berapi La Soufriere yang menurut para pejabat dapat meletus kapan saja.

Perdana Menteri Saint Vincent dan Grenadines Ralph Gonsalves mengatakan pulau itu dalam siaga merah setelah pergeseran aktivitas vulkanik di kawah La Soufriere dan mengatakan kepada penduduk di daerah utara untuk segera pindah ke tempat yang aman.

"Saya telah mengeluarkan perintah evakuasi kepada semua penduduk yang tinggal di zona merah di Timur Utara dan Barat Laut pulau itu," tulisnya dalam sebuah tweet akhir hari Kamis 8 April 2021, dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (10/4/2021).

Tempat penampungan terisi semalaman ketika orang-orang yang tinggal di bagian utara pulau mencari tanah yang lebih aman dengan serangkaian lampu mobil yang berkelap-kelap-kedip melalui pegunungan yang gelap.

Sekitar 16.000 orang tinggal di zona merah dan membutuhkan evakuasi, Erouscilla Joseph, direktur Pusat Penelitian Seismik Universitas Hindia Barat, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press.

PM Gonsalves mengimbau masyarakat untuk tidak panik di tengah peringatan mengerikan dari para ahli.

Banyak yang khawatir bahwa upaya evakuasi akan terhambat oleh pandemi, dengan Gonsalves mencatat bahwa kapal pesiar dan pulau-pulau lain akan membutuhkan evakuasi untuk divaksinasi.

Dia juga mengatakan dia bekerja dengan pemerintah Karibia lainnya untuk memastikan bahwa mereka dapat menerima kartu identifikasi karena tidak semua orang memiliki paspor.

Dia mengatakan dua kapal pesiar Royal Caribbean dan dua kapal Carnival Cruise Line diperkirakan akan tiba pada hari Jumat. Pulau-pulau yang telah mengatakan mereka akan menerima evakuasi termasuk Saint Lucia, Grenada, Barbados dan Antigua.

Magma Bergerak ke Permukaan

Ilustrasi letusan gunung berapi. (Sumber Wikipedia)
Ilustrasi letusan gunung berapi. (Sumber Wikipedia)

Para ilmuwan memperingatkan pemerintah tentang kemungkinan letusan setelah mencatat jenis aktivitas seismik pada awal hari Kamis yang menunjukkan "magma sedang bergerak dekat dengan permukaan", kata Joseph.

"Hal-hal meningkat cukup cepat," katanya tentang aktivitas vulkanik, menambahkan bahwa tidak mungkin untuk memberikan perkiraan yang tepat tentang apa yang mungkin terjadi pada jam atau hari berikutnya.

Sebuah tim dari pusat seismik tiba di Saint Vincent pada akhir Desember setelah gunung berapi mengalami letusan efusif. Mereka telah menganalisis pembentukan kubah vulkanik baru, perubahan pada danau kawahnya, aktivitas seismik dan emisi gas, antara lain.

Gunung berapi terakhir meletus pada tahun 1979, dan letusan sebelumnya pada tahun 1902 menewaskan sekitar 1.600 orang.

Karibia timur adalah rumah bagi gunung berapi aktif lainnya. Tujuh belas dari 19 gunung berapi hidup di wilayah ini terletak di 11 pulau, dengan dua sisanya di bawah air dekat pulau Grenada, termasuk satu yang disebut Kick 'Em Jenny yang telah aktif dalam beberapa tahun terakhir.

Simak video pilihan berikut: