Andal Berkomunikasi, Modal Kunci Sukses di Era Industri

Donny Adhiyasa
·Bacaan 2 menit

VIVA – Pembentukan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas merupakan langkah mutlak yang harus dilakukan guna menghadapi tantangan era industri 4.0. Tak hanya mengandalkan kemampuan akademis, kualitas SDM generasi muda Indonesia juga perlu didongkrak melalui berbagai keterampilan lunak atau soft skills.

Kketerampilan lunak atau soft skills tersebut guna meningkatkan kecerdasan emosional yang kelak mampu membawa bangsa Indonesia sebagai bangsa pemenang di kemudian hari. Salah satu soft skills penting ialah public speaking, yang akan memudahkan generasi muda dalam menyampaikan visi dan gagasannya kepada pengikutnya.

Pentingnya kemampuan berbicara di depan umum ini diulas secara mendalam oleh Digital Content Producer VOA Indonesia, Rendy Wicaksana, saat menjadi pemateri “Public Speaking 4.0” di dalam pelatihan Leadership Development Djarum Beasiswa Plus 2021.

Pada pelatihan ini, pembahasan mengenai kemampuan berbicara di depan umum merupakan salah satu kunci meraih kesuksesan di masa mendatang. Pasalnya, dengan kemampuan berbicara di hadapan umum yang baik, seseorang dapat meyakinkan ide dan gagasannya kepada orang lain.

“Ditambah lagi dengan pesatnya teknologi seperti saat ini di mana kita dapat menyampaikan ide, gagasan dan solusi terhadap sebuah masalah secara virtual, tanpa perlu bertatap muka langsung,” ungkap Rendy Wicaksana.

Agar gagasan atau ide kita dapat diterima orang lain dengan baik, pertama, memahami secara mendalam materi yang akan disampaikan. Seorang pembicara harus menerapkan metode design thinking dalam melakukan riset mendalam terkait topik dan sumber informasi yang akan digunakan.

Untuk menciptakan kesan pertama yang menarik saat berbicara di depan umum, ada beberapa hal yang harus diperhatikan oleh seorang pembicara, yaitu kepercayaan diri, vokal yang jelas, gerakan tubuh, dan kontak mata. Kepercayaan diri adalah modal utama bagi seseorang saat berbicara di depan umum.

Kepercayaan diri yang ditunjukkan oleh pembicara dapat merefleksikan penguasaan materi dan keyakinan pembicara akan informasi yang disampaikan.

“Berbicara di depan umum bukanlah talenta yang diperoleh seseorang sejak lahir, oleh sebab itu setiap orang dapat mempelajari dan mengasah kemampuannya masing-masing,” ujar Rendy.

“Diperlukan banyak latihan dan pengalaman untuk berbicara di depan umum dengan baik. Kita bisa menonton atau mendengarkan pembicara lain saat menyampaikan suatu informasi. Melalui referensi tersebut, kosakata kita akan semakin bertambah dan cara berkomunikasi kita pun akan semakin lancar,” Rendy menjelaskan.