Andi Irfan Mengaku Tak Tahu soal Pembuatan Action Plan Untuk Djoko Tjandra

·Bacaan 1 menit
Andi Irfan Jaya saat menjadi saksi pada sidang lanjutan dugaan suap dan tindak pidana pencucian uang terkait pengurusan fatwa Mahkamah Agung untuk Djoko S Tjandra dengan terdakwa Pinangki Sirna Malasari di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (7/12/2020). (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Jakarta Jaksa Penuntut Umum (JPU) menghadirkan Andi Irfan Jaya sebagai saksi atas terdakwa Djoko Soegiarto Tjandra terkait perkara penghapusan red notice atas nama Djoko Tjandra dan pengurusan Fatwa Mahkamah Agung. Sidang ini digelar di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi, Jakarta Pusat, Kamis (17/12/2020).

Dalam persidangan, Andi Irfan menyebut jika dirinya tidak pernah mengetahui dan terlibat soal pembuatan action plan pengurusan Fatwa Mahkamah Agung (MA) untuk Djoko Tjandra.

"Saya enggak pernah buat action plan dan enggak pernah kirim," kata Andi Irfan.

Selain itu, Andi Irfan juga mengaku tak pernah membuat surat kuasa jual yang dibuat oleh Anita Dewi Kolopaking. Untuk surat kuasa jual ini diketahui tertuang dalam action plan nomor satu terkait penandatanganan security deposit (akta kuasa jual).

"Saya sampaikan ini apa (ke Djoko Tjandra). Saya mohon maaf saya enggak bersedia ada nama-nama saya seperti ini," ujarnya.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Keberatan Namanya Dicatut

Menurutnya, ia tak mempermasalahkan jika pembuatan surat kuasa jual itu diberitahukan dahulu sebelumnya kepada dirinya.

"Sebetulnya kalau ada yang jelaskan saya, ini untuk apa. Dan tiba-tiba ada nama saya, ya keberatan. Katakan lah kalau ada penyampaian baik-baik ya saya enggak keberatan," ungkapnya.

Reporter: Nur Habibie

Sumber: Merdeka

Saksikan video pilihan di bawah ini: