Angel, Sosok Perempuan Muda di Balik Demonstrasi Myanmar

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta “Semuanya akan baik-baik saja,” adalah tulisan yang terdapat pada T-shirt yang Angel kenakan saat bergabung dengan pengunjuk rasa anti-kudeta di Myanmar pada hari Rabu (03/03). Angel yang berusia 19 tahun ini adalah seorang penari dan juara taekwondo juga dikenal sebagai Kyal Sin.

Ia terbunuh setelah kepalanya tertembak di kepala saat tengah berdemo. Padahal ini adalah pertama kalinya ikut memilih dalam pemilu tahun lalu yang dibatalkan oleh kudeta 1 Februari 2021.

Terlihat dalam foto-foto yang beredar di media sosial, kalimat pada T-shirt yang Angel kenakan dengan cepat menjadi viral. Tragedi demonstrasi yang bertentangan dengan pasukan keamanan ini menewaskan sedikitnya 18 orang di sekitar Myanmar.

Seorang juru bicara Junta tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari pembunuhan tersebut. Myat Thu, yang bersamanya saat protes, mengenang seorang wanita muda pemberani yang menendang pipa air hingga terbuka sehingga pengunjuk rasa dapat mencuci gas air mata dari mata mereka. Ia jugalah yang melemparkan tabung gas air mata kembali ke arah polisi.

“Ketika polisi melepaskan tembakan, dia mengatakan kepada saya 'Duduk! Duduk! Peluru akan menghantammu. Kamu terlihat seperti berada di atas panggung," kenang Myat Thu, (23). "Dia merawat dan melindungi orang lain sebagai seorang kawan.", tambahnya.

Dilansir dari reuters, Myat Thu mengatakan dia dan Angel termasuk di antara ratusan orang yang berkumpul dengan damai di kota kedua Myanmar untuk mengecam kudeta dan menyerukan pembebasan pemimpin yang ditahan, yaitu Aung San Suu Kyi.

Sebelum penyerangan polisi, Angel dapat di dengar di video berteriak, "Kami tidak akan lari" dan "Darah tidak boleh ditumpahkan".

Polisi pertama memukul mereka dengan gas air mata, kata Myat Thu. Kemudian peluru datang. Gambar yang diambil sebelum dia dibunuh menunjukkan Angel berbaring untuk berlindung di samping spanduk protes, dengan kepala sedikit terangkat.

Semua orang berpencar, kata Myat Thu. Baru kemudian dia mendapat pesan: Seorang gadis telah meninggal. Pertumpahan darah hari Rabu menyisakan jumlah korban tewas dalam protes yang telah menarik ratusan ribu orang Myanmar ke jalan. Tentara, yang mengatakan seorang polisi telah tewas, mengatakan akan bertindak melawan "Pengunjuk rasa yang rusuh".

Angel, seorang penari yang ahli bela diri

Ilustrasi /Photo by freestocks on Unsplash
Ilustrasi /Photo by freestocks on Unsplash

Myat Thu mengenal Angel di kelas taekwondo. Dia adalah seorang ahli seni bela diri serta penari di DA-Star Dance Club Mandalay. Angel juga berbagi kebanggaannya dalam memberikan suara untuk pertama kalinya pada 8 November 2020. Dalam unggahan foto dirinya, Angel terlihat sedang mencium jarinya yang diwarnai ungu untuk menunjukkan bahwa dia telah memilih.

“Suara pertama saya, dari lubuk hati saya,” dia mengunggah, dengan enam hati merah. "Saya melakukan tugas saya untuk negara saya."

Tentara merebut kekuasaan untuk membatalkan pemungutan suara itu, menuduh bahwa kemenangan besar partai Suu Kyi adalah penipuan. Tuduhannya ditolak oleh komisi pemilihan.

Pada hari kudeta, Angel bercanda di Facebook bahwa dia tidak tahu apa yang terjadi saat internet terputus. Pada hari-hari berikutnya, dia berdiri tegak di jalan sambil mengibarkan bendera merah Liga Nasional untuk Demokrasi Suu Kyi. Dalam satu set gambar dia berpose saat ayahnya mengikat pita merah di pergelangan tangannya.

Dia terus maju bahkan ketika protes semakin berbahaya dan ketika Junta Militer mengerahkan pasukan tempur dengan senapan serbu bersama polisi.

Seperti Angel, lebih dari ribuan pengunjuk rasa lainnya telah terbunuh oleh tembakan di kepala, meningkatkan kecurigaan di antara kelompok hak asasi bahwa mereka sengaja menjadi sasaran.

Angel tahu dia mempertaruhkan nyawanya. Seorang teman, Kyaw Zin Hein, membagikan salinan pesan terakhirnya kepadanya di media sosial. “Ini mungkin terakhir kali saya mengatakan ini. Sangat mencintaimu. Jangan lupakan kami ”.

Di Facebook, dia telah mengunggah rincian medisnya dan permintaan untuk menyumbangkan organ tubuhnya jika dia terbunuh. Pesan duka dan pujian membanjiri halaman itu pada hari Rabu waktu setempat.

“Dia adalah gadis yang bahagia, dia mencintai keluarganya dan ayahnya juga sangat mencintainya,” kata Myat Thu, yang sekarang bersembunyi. “Kami tidak sedang berperang. Tidak ada alasan untuk menggunakan peluru tajam pada orang. Jika mereka manusia, mereka tidak akan melakukannya.", tambahnya.