Anggota DPR: Ancaman pangan terbesar adalah regenerasi petani

Biqwanto Situmorang
·Bacaan 2 menit

Anggota Komisi IV DPR RI Slamet menyatakan bahwa ancaman pangan terbesar yang dihadapi di Tanah Air adalah persoalan terkait regenerasi petani atau kurangnya orang muda yang masuk dan bekerja di sektor pertanian Nusantara.

"Mereka (anak muda) akan merasa profesi petani tidak menjanjikan. Padahal di sisi lain, ancaman pangan terbesar kita adalah soal regenerasi petani," kata Slamet dalam rilis di Jakarta, Sabtu.

Untuk itu, ujar dia, isu kesejahteraan petani harus menjadi fokus pemerintah.

Pasalnya, lanjutnya, jika kesejahteraan ini tidak hadir pada profesi petani, maka akan memperlebar peluang anak-anak muda Indonesia yang enggan menjadi petani.

Ia juga mengingatkan agar kenaikan harga sejumlah komoditas di momen Ramadhan dan menjelang Idul Fitri nanti harus dirasakan kebermanfaatannya oleh para petani, bukan hanya tengkulak atau pedagang.

"Petani itu menjadi ujung tombak dalam menjaga ketersediaan pangan selama Ramadhan dan Idul Fitri. Maka jika ada kenaikan harga, sudah seharusnya mereka menerima manfaatnya,” kata Slamet.

Sebelumnya, Staf Khusus Wakil Presiden Lukmanul Hakim menyatakan krisis regenerasi petani muda menjadi tantangan bagi keberlanjutan sektor pertanian Indonesia, untuk itu perlu inovasi dan kreativitas agar pertanian menarik bagi generasi muda.

"Bertani tidak harus berlumpur, dengan teknologi para milenial dapat bertani tanpa harus berkotor-kotor," kata Lukmanul Hakim melalui keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (29/4).

Data Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan jumlah petani menurun dan petani muda hanya 6 persen atau 2,7 juta dari total petani di Tanah Air yang berjumlah 33,4 juta.

Sementara itu, Kepala Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah (DEKS) Bank Indonesia M Anwar Bashori menjelaskan BI membuat sejumlah piloting pengembangan pertanian cerdas berbasis teknologi IoT (internet of think) guna meningkatkan produksi dan menjaring generasi muda terjun ke sektor pertanian.

Salah satunya yakni pengembangan Greenhouse Aquaponik untuk budi daya pertanian dan perikanan sebagai upaya untuk menarik pemuda bertani.

Baca juga: Stafsus Wapres: Tarik petani milenial dengan teknologi pertanian
Baca juga: DPR: Generasi milenial jangan malu jadi petani
Baca juga: Anggota DPR: Pesantren salah satu solusi ketahanan pangan nasional