Anggota DPR apresiasi pengurangan masa karantina wisman ke RI

·Bacaan 2 menit

Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Gde Sumarjaya Linggih mengapresiasi langkah kebijakan pengurangan masa karantina wisatawan mancanegara ke Indonesia karena dinilai akan semakin menarik lebih banyak turis ke destinasi wisata seperti Bali.

"Saya menyambut baik pengumuman dari Ketua Penanganan COVID-19 dan juga Ketua Pemulihan Ekonomi Nasional Bapak Airlangga Hartarto tentang ketentuan pengurangan masa karantina bagi wisatawan yang akan berkunjung ke Indonesia dan tentunya seluruh jalur penerbangan di Bali," kata Gde Sumarjaya Linggih dalam rilis di Jakarta, Sabtu.

Sebelumnya dalam rapat terbatas, Menteri Perekonomian Airlangga Hartanto mengatakan, perubahan periode karantina bagi masyarakat yang datang dari luar negeri dari waktu karantina 8x24 jam akan diubah menjadi 5x24 jam.

Selain itu, pemerintah juga mempersiapkan rencana membuka kembali Bali bagi wisatawan mancanegara (wisman) tanggal 14 Oktober mendatang.

Baca juga: BPS: 1,06 juta wisman kunjungi Indonesia periode Januari-Agustus 2021

Politisi Partai Golkar tersebut mengutarakan harapannya agar langkah pemerintah terkait perubahan waktu karantina bagi kedatangan dari luar negeri mampu membangkitkan kembali pariwisata Bali yang sebelumnya sempat terpuruk.

"Ini langkah positif untuk perkembangan perekonomian kita khususnya Bali. Saya berharap bahwa segera mungkin Bali bisa pulih pariwisatanya. Mudah-mudahan COVID-19 bisa mereda seperti yang kita harapkan," katanya. ujar Demer sapaan akrabnya, dalam keterangan tertulis kepda Parlementaria, Jumat (8/10/2021).

Sebagaimana diwartakan, Presiden Joko Widodo meminta pengujian dan pelacakan diterapkan maksimal untuk mencegah penyebaran COVID-19 saat penerbangan internasional atau luar negeri kembali dibuka di Bali pada 14 Oktober 2021.

Baca juga: Gubernur Koster pertegas kesiapan Bali buka pintu untuk wisman

"Kita harapkan nantinya setelah tanggal 14 itu dibuka yang paling penting itu testing (pengujian) dan tracing (pelacakan)-nya betul-betul dikerjakan secara maksimal, terutama yang merah-merah itu agar diperbaiki, misalnya testing rerata mingguan di Bangli 57 persen, di Karangasem 34 persen, dinaikkan," kata Presiden Jokowi saat memberikan pengarahan kepada Forkopimda Provinsi Bali, Denpasar, sebagaimana keterangan tertulis dari Biro Pers Sekretariat Presiden di Jakarta, Jumat (8/10).

Sebelumnya, PT Angkasa Pura I (Persero) menyatakan bahwa Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali siap untuk menyambut kedatangan turis mancanegara seiring dengan rencana pembukaan pintu bagi penerbangan internasional ke Bali mulai 14 Oktober 2021.

Direktur Utama PT Angkasa Pura I (Persero) Faik Fahmi mengatakan, sesuai dengan pernyataan Menteri Koordinator Maritim dan Investasi (Menkomarinves) Luhut B Panjaitan pada konferensi pers virtual pada Senin (4/10), pemerintah memutuskan untuk membuka kembali pintu internasional melalui Bandara I Gusti Ngurah Rai bagi penumpang dari lima negara yaitu Korea Selatan, Tiongkok, Jepang, Uni Emirat Arab, dan Selandia Baru.

"Angkasa Pura I sangat antusias menyambut keputusan Pemerintah terkait pembukaan kembali penerbangan internasional bagi turis mancanegara menuju Bali. Antusiasme itu kami wujudkan dalam bentuk kesiapan Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali dalam mengimplementasikan syarat-syarat perjalanan bagi turis mancanegara," kata Faik Fahmi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel