Anggota DPR Dedi Mulyadi Minta Kementan Serius Atasi Wabah PMK

Merdeka.com - Merdeka.com - Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi menilai, Kementerian Pertanian (Kementan) tak serius dalam mengatasi wabah Penyakit Mulut dan Kuku pada hewan ternak. Padahal jumlah hewan ternak yang mati saat ini terus bertambah dan meluas ke berbagai daerah di Indonesia.

"Ada problem besar tapi dianggap kecil," tegas Kang Dedi Mulyadi saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Eselon 1 Kementan di Gedung DPR RI, Rabu (8/6).

Menurut Dedi, langkah pertama yang seharusnya dilakukan oleh Kementan adalah memusnahkan hewan yang telah terkena PMK agar tidak menular ke yang lain. Selanjutnya hewan tersebut diganti oleh Kementan.

Jika harus menunggu vaksin hal tersebut akan lama, sementara tidak semua orang adalah peternak besar yang bisa mengasuransikan hewan. Kata dia, banyak peternak yang hanya memiliki satu hingga empat ekor dan itu disiapkan untuk kebutuhan Idul Adha mendatang.

"Saya katakan dari awal seharusnya negara merumuskan kebijakan awal dulu untuk memusnahkan dan mengganti, kedua mengkoordinasikan tanya seluruh gubernur panggil seluruh wali kota/bupati sampaikan bahwa ada ancaman pada rakyat kita," ucapnya.

Dedi pun yakin untuk menangani hal tersebut Kementan tidak memiliki data sebaran dokter hewan di daerah. Padahal dokter tersebut bisa sangat membantu ternak di daerah yang terkena PMK.

"Saya setiap hari bertemu dengan peternak tidak ada mereka pengetahuan soal PMK. Saya pastikan tidak ada dokter hewan yang ke kandang, tidak ada disinfektan ke kandang, tidak ada suntik vitamin, kalaupun ada itu sampel. Turun instruksi, datang tiga orang, foto selfie kemudian balik lagi. Ini problem," ujar Dedi.

Di sisi lain, Dedi mempertanyakan rasa nasionalisme para pejabat di Kementan yang belum lama ini pergi ke Brazil. Padahal di Indonesia sedang dirundung oleh virus PMK.

"Negara lalai, pemimpin yang lebih memilih ke luar negeri dibanding tengok rakyat kita. Saya secara pribadi miris hati kebangsaan saya, di tengah rakyat bergulat dengan ancaman kematian dan kemiskinan bapak (pejabat Kementan) malah ke luar negeri dengan berbagai argumentasi," ucapnya.

"Kalau hanya diplomasi cukup satu orang gak usah semua. Apakah bapak kalau tidak ikut ke luar negeri akan diberhentikan jadi Dirjen? Di mana nurani bapak? Lebih baik mundur saja," ujar Dedi.

Ia pun tak habis pikir dengan Kementan yang dalam setiap kesempatan selalu berargumentasi menunggu vaksin PMK dari luar negeri. Vaksin tersebut baru akan datang pada Juli mendatang sementara virus terus menyebar dan meluas.

Dedi berharap penanganan PMK sama dengan Covid-19. Sebab kedua virus tersebut sama-sama memiliki dampak kematian dan menimbulkan kemiskinan pada masyarakat khususnya petani dan peternak.

"Ini yang haus menjadi perhatian ada langkah konkret jangka pendek apa yang mau dilakukan sambil nunggu vaksin. Jangan sampai vaksin ada sapi sudah tidak ada. Nanti nyiapin vaksin 18 juta ekor pas divaksin sapi tinggal 100 ribu. Harus ada kebijakan tepat karena ini bicara ekonomi rakyat kecil," ucapnya.

Terakhir, Dedi meminta Kementan jujur soal wabah PMK yang tiba-tiba menyebar di Indonesia. Kementan seharusnya bisa menjelaskan kepada masyarakat asal usul wabah tersebut.

"Saya curiga ini virus ada hubunganya dengan impor daging dari negara yang sudah terpapar kemudian dikirim ke sini, harus diumumkan siapa yang impornya. Publik ini harus mengerti jangan dibodohi terus. Ini kesalahan negara pada impor daging berdampak pada hancurnya tata kelola peternakan di Indonesia, umumkan biar publik tahu, lalu siapa yang bertanggung jawab pada ini mundur dari jabatannya karena sudah menghancurkan masa depan peternakan di Indonesia," pungkas Dedi Mulyadi. [ded]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel