Anggota DPR: Optimalkan aplikasi wisata untuk desa perintis

·Bacaan 2 menit

Anggota Komisi V DPR RI Toriq Hidayat menyatakan bahwa Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) yang sedang merancang aplikasi desa wisata perlu mengoptimalkan aplikasi itu bagi desa perintis wisata.

"Saya apresiasi untuk Kemenndes PDTT. Memang dibutuhkan inovasi dalam mempromosikan desa wisata. Terutama bagi desa yang sedang merintis pariwisatanya. Jika desa wisata sudah terpromosikan dengan baik maka tinggal memperbaiki aspek lain secara paralel," kata Toriq Hidayat dalam siaran pers di Jakarta, Senin.

Toriq menyebutkan salah satu aspek yang mempengaruhi cepat atau lambatnya perkembangan desa wisata adalah promosi, khususnya bagi desa wisata yang sedang merintis.

Baca juga: Kemendes PDTT siapkan aplikasi desa wisata

Untuk itu, ujar dia, pihaknya juga mendorong para pemangku kepentingan baik pusat maupun daerah untuk bekerja keras mengembangkan desa wisata.

Ia mengingatkan bahwa semakin tinggi kunjungan wisatawan ke desa wisata maka semakin besar manfaat yang akan dirasakan oleh warga desa.

"Semakin banyak wisatawan berkunjung ke desa wisata maka potensi produk-produk unggulan desa diserap pasar bakal kian besar sehingga akan terjadi pertumbuhan ekonomi di desa, dan kesejahteraan warga desa akan terwujud. Karenanya semua pemangku kepentingan harus solid," tuturnya.

Toriq menambahkan bahwa tidak mudah melakukan promosi pada desa wisata yang baru dibentuk. Minimnya sumber daya manusia yang memahami strategi promosi desa wisata menjadi faktor yang mempengaruhi perkembangan desa wisata karena pada umumnya.

Baca juga: Menparekraf berharap desa wisata dongkrak ekonomi dan peluang kerja

Sebelumnya, Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) menyiapkan aplikasi desa wisata untuk memudahkan promosi maupun layanan bagi calon pelancong.

"Saat ini kami mematangkan pengembangan aplikasi desa wisata untuk memudahkan promosi maupun layanan jasa bagi para calon wisatawan," ujar Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar saat melakukan kunjungan kerja di Desa Wisata Kaki Langit Mangunan, Kapanewon Dlingo, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jumat (5/11).

Dia mengatakan seperti dikutip dari siaran pers di Jakarta, Sabtu aplikasi tersebut akan memuat informasi tentang desa-desa wisata di Indonesia. Di situ akan dijelaskan secara singkat profil desa wisata dan sarana penunjang yang ada seperti fasilitas penginapan, kuliner unggulan, hingga potensi wisata budaya.

Aplikasi desa wisata ini juga bisa menjadi media transaksi produk desa wisata, baik berupa jasa ataupun barang. Karena itu, kata Halim Iskandar, desa-desa wisata hendaknya mempersiapkan diri untuk mengisi media promosi ini dengan baik dan semenarik mungkin.

"Dengan demikian, melalui aplikasi desa wisata tersebut akan mudah bagi calon pengunjung dalam memilih tujuan liburannya," tutur dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel