Anggota DPR sarankan Gubernur Anies pastikan dasar hukum Rumah Sehat

Anggota Komisi XI DPR RI Kamrussamad menyarankan kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk memastikan dasar hukum perubahan 31 nama rumah sakit di Jakarta menjadi rumah sehat, serta perlunya untuk melakukan sosialisasi terkait perubahan nama.

"Sejauh ada dasar hukumnya, dan tidak bertentangan dengan UU, gubernur Anies bisa saja melakukan perubahan nama 31 RSUD Jakarta. Sebab, penamaan RS telah tercantum dalam UU Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit dan Pergub 114/2021 tentang Organisasi dan Tata Kerja RSUD,” kata Kamrussamad dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Oleh karena itu, Kamrussamad menyarankan kepada Anies untuk melakukan sosialisasi dan edukasi terkait tujuan strategis dari perubahan nama tersebut.

Pernyataan anggota DPR RI daerah pemilihan Jakarta ini menanggapi perubahan 31 nama rumah sakit di Jakarta menjadi rumah sehat.

Menurut dia, selain perlu memperhatikan dasar hukumnya, perlu juga sosialisasi, edukasi, dan tujuan dari perubahan nama tersebut.

"Kalau tujuan re-branding dari rumah sakit ke rumah sehat agar masyarakat memiliki pola pikir yang sehat, saya pikir bisa menggunakan Puskesmas atau Pusat Kesehatan Masyarakat,” katanya.

Bagi Kamrussamad, Puskesmas yang telah berada di tengah masyarakat bisa menjadi unit peningkatan literasi kesehatan masyarakat.

“Ini menurut saya perlu dioptimalkan sebelum kepada re-branding rumah sakit menjadi rumah sehat,” ucapnya.

Akan tetapi, tutur Kamrussamad melanjutkan, jika rumah sakit juga mau diubah brandingnya menjadi rumah sehat, maka terdapat sejumlah poin yang tidak boleh diabaikan, yakni kualitas layanan prima, sumber daya manusia (SDM) tenaga kesehatan, peralatan teknomedis terkini, serta sistem layanan digital.

“Itu semua harus dibuktikan, dilakukan edukasi, dan dilakukan peningkatan literasi kesehatan masyarakat Jakarta. Hal ini juga harus diperkuat," kata Kamrussamad.

Berdasarkan pemberitaan sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan penjenamaan rumah sakit umum daerah (RSUD) di lima wilayah DKI Jakarta menjadi rumah sehat pada Rabu (3/8).

Baca juga: Anggota DPRD ingatkan penjenamaan RSUD jadi rumah sehat belum mendesak

Baca juga: Legislator pertanyakan urgensi perubahan nama rumah sakit di Jakarta

Baca juga: Menkes: Gubernur DKI sempat konsultasi perihal penjenamaan RSUD

Baca juga: Anies resmikan pengganti nama rumah sakit jadi rumah sehat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel