Anggota jamaah haji kloter terakhir beruntung dapat menyentuh Ka'bah

Kelompok terbang (kloter) 43 Embarkasi Solo (SOC 43) menjadi kloter terakhir yang meninggalkan Mekkah ke Madinah, mereka merasa beruntung karena dapat melihat dan menyentuh langsung Ka'bah.

"Serasa mendapat door prize, karena pembatas Ka'bah dibuka dan bisa menyentuh Ka'bah," kata Retno, salahs seorang haji SOC 43 di Mekkah, Kamis.

Dia mengaku sangat bahagia, dan bersyukur meski terakhir meninggalkan Mekkah dan pastinya juga terakhir meninggalkan Madinah, tapi dibalik itu dapat menyentuh langsung Ka'bah.

Baca juga: Kloter terakhir jamaah haji tinggalkan Mekkah

Baca juga: Jamaah Indonesia diimbau tetap prokes saat sentuh Ka'bah

"Kemarin saat umrah terakhir, kita tidak tahu awalnya pembatas Ka'bah dibuka tiba-tiba ramai orang saya ikut juga, alhamdulillah bisa menyentuh Rukun Yamani, meski tidak dapat menyentuh Hajar Aswad," ujarnya.

Begitu pula Almas, dari SOC 43, selain dapat lebih menikmati ibadah umrah karena tidak perlu berdesakan, ia juga senang karena tidak perlu lagi mengantre jemuran dengan sesama jamaah lainnya.

"Enaknya tidak perlu mengantre, biasanya untuk mencuci dan menjemur harus antre karena banyaknya jamaah," ucap Almas yang menggantikan bapak-nya berhaji.

Baca juga: Jamaah bisa kembali mencium dan sentuh Ka'bah

Sebelumnya, pembatas yang mengelilingi Ka'bah selama 2,5 tahun sudah dibuka kembali pada Kamis (2/8) pukul 22.50 Waktu Arab Saudi (WAS).

Jamaah haji maupun umrah sudah bisa kembali mencium dan menyentuh Ka'bah setelah pembatas tersebut dibuka.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel