Anggota Komisi Fatwa Ditangkap Terkait Terorisme, MUI: Kami Akan Berhati-hati dan Teliti

·Bacaan 2 menit
Kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI), Jakarta (Liputan6.com/Yoppy Renato)

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Miftachul Akhyar menegaskan lembaganya tetap solid menyikapi penangkapan salah satu pengurus Komisi Fatwa MUI terkait kasus terorisme.

"Secara umum di internal MUI tidak ada keguncangan dan sudah berjalan normal. Tapi peristiwa ini bisa menjadi sarana introspeksi atau dikenal muhasabah, kita lebih berhati-hati, lebih teliti, dan sebagainya untuk menjaga marwah daripada majelis para ulama," kata Miftachul Akhyar di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Kemenkopolhukam), Jakarta, Senin (22/11/2021).

Miftachul Akhyar menegaskan bahwa pihaknya telah bulat menganggap tindakan terorisme merupakan hal yang haram. Hal itu sudah lama dipertegas dalam bentuk sebuah fatwa, yakni Fatwa MUI Nomor 3 Tahun 2004.

"MUI sudah ada sebetulnya Fatwa Nomor 3 (Tahun) 2004 bahwa terorisme itu haram hukumnya, bom bunuh diri itu juga haram hukumnya. Jadi kalau mereka menganggap itu mati syahid surga justru itu sebetulnya bukan mati syahid, mati sangit (gosong) kata orang-orang itu," tegasnya.

Sikap MUI tersebut, lanjut Miftachul Akhyar merupakan refleksi pendapat ulama di Indonesia.

"Jadi sebuah keputusan yang sebetulnya sudah lama di MUI karena MUI adalah cerminan daripada gerak para ulama yang seharusnya ikut bersama-sama membangun, menjadikan negara kita anugerah yang besar ini menjadi tenteram, tenang, dan sejahtera," katanya.

"Sehingga semua apa yang menjadi kebijakan berjalan dengan lancar dan baik, bisa dirasakan oleh seluruh umat di Indonesia," sambung dia.

Bertemu Mahfud Md

Miftachul Akhyar beserta rombongan hari ini bertemu dengan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud Md guna mengklarifikasi seputar riuh di tengah khalayak menyangkut lembaganya menyusul penangkapan salah satu anggotanya yang diduga terlibat dalam terorisme.

"Bapak Menkopolhukam ingin ketemu membahas masalah bangsa, maka saya pun segera datang karena ini sudah hal yang sangat positif bagi kami. Perhatian besar dari pemerintah untuk bertabayun lah katakan, mengklarifikasi viralnya berita-berita dan kasus kemarin yang saya rasa semuanya sudah tahu. Saya ucapkan terima kasih yang sebesar- besarnya kepada pemerintah pada hari ini kita bisa tatap muka membahas masalah bangsa bagaimana bisa ketertiban, kesejahteraan, ketenangan hidup ini bisa terus terpelihara," kata Miftachul Akhyar.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel