Anggrek Endemik Gunung Semeru Terancam Punah  

TEMPO.CO, Malang - Anggrek selop, anggrek endemik Jawa Timur yang tumbuh di kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS), terancam punah akibat perburuan. »Illegal logging juga merusak habitat anggrek selop,” kata Toni Artaka, petugas Pengendali Ekosistem Hutan Seksi Pengelolaan Taman Nasional Wilayah III Senduro TNBTS, kepada Tempo, Rabu, 12 Juni 2013.

Anggrek ini merupakan maskot Kebun Raya Purwodadi di Kabupaten Pasuruan. Menurut Toni, anggrek bernama ilmiah Paphiopedillum glaucophyllum itu dikenal juga dengan nama anggrek kantong atau anggrek kasut berbulu. Anggrek selop mirip dengan anggrek varietas mouquetianum yang endemik Jawa Barat. Anggrek selop diburu karena bentuknya yang unik, menyerupai kantong semar atau alas kaki wanita, serta gampang diambil para pemburu karena tumbuh di permukaan tanah.

Penyebaran anggrek selop terbanyak di sisi selatan Gunung Semeru. Anggrek selop kini hanya bisa dijumpai di tebing-tebing tinggi yang sulit dijangkau pemburu anggrek. Toni mengatakan anggrek selop masuk dalam daftar Apendiks 1 Konvensi Perdagangan Internasional untuk Tumbuhan dan Satwa Liar (Convention on International Trade in Endangered Species/CITES) sehingga tidak boleh diperdagangkan dalam bentuk apa pun.

Anggrek selop juga masuk dalam daftar 29 anggrek yang dilindungi Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1999 tanggal 27 Januari 2009. Kebun Raya Bogor pun memasukkan anggrek selop sebagai anggrek yang diprioritaskan untuk dikonservasi.

Berdasarkan hasil inventarisasi Balai Besar TNBTS ada 200 jenis famili anggrek (orchidaceae). Sebanyak 40 jenis di antaranya tergolong anggrek langka, tiga jenis anggrek langka endemik Jawa, serta 15 jenis endemik Jawa Timur. Tiga jenis di antaranya anggrek khas Semeru Selatan, khususnya di Kecamatan Pronojiwo.

Peneliti anggrek di Kebun Raya Purwodadi, Destario Metusala alias Rio, mengatakan untuk melestarikan anggrek ini, Kebun Raya Purwodadi membudidayakannya secara alami.

ABDI PURMONO

Berita Lainnya:

Hidayat Nur Wahid: PKS Memang Main di Dua Kaki  

Laris Manis Lelang Barang Gratifikasi di KPK  

Dolar Tembus Rp 10.000, BI Guyur US$ 100 Juta/Hari

Jokowi Ganti Dua Direktur RSUD  

Apa Saja Kelebihan iOS 7?

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.