Angkutan barang KAI naik 15 persen di Semester I 2022

PT Kereta Api Indonesia (Persero) mencatat bahwa kinerja angkutan barang pada Semester I 2022 mencapai 26,7 juta ton, atau naik 15 persen dibanding Semester I 2021 dimana KAI mengangkut sebanyak 23,2 juta ton barang.

“Peningkatan kinerja angkutan barang KAI pada Semester I 2022 ini menunjukkan bahwa layanan angkutan barang menggunakan kereta api semakin diandalkan masyarakat dan memiliki prospek yang cerah ke depannya,” kata VP Public Relations KAI Joni Martinus dalam keterangan di Jakarta, Senin.

Joni mengatakan angkutan barang KAI pada Semester I 2022 didominasi oleh angkutan batu bara sebesar 20,6 juta ton atau 77,2 persen dari total angkutan barang KAI.

Angkutan batu bara juga mengalami peningkatan volume yang paling besar dibandingkan komoditi lainnya yaitu sebesar 3 juta ton pada Semester I 2022 atau naik 17 persen dibanding periode sebelumnya.

Ia mengungkapkan angkutan batu bara masih menjadi andalan KAI dalam angkutan barang, dimana KAI juga ikut berperan dalam Proyek Strategis Nasional 35.000 MW dengan mengangkut batu bara sebagai bahan bakar utama infrastruktur listrik PLN.

Lebih lanjut Joni mengatakan peningkatan yang sangat signifikan juga terjadi pada komoditi Barang Hantaran Potongan.

Pada Semester I 2022, KAI mengangkut sebanyak 85.231 ton barang, naik 129 persen dibandingkan Semester I 2021 di mana KAI mengangkut 65.900 ton barang.

"Peningkatan pada angkutan retail seperti ini menunjukkan bahwa ekonomi di masyarakat sudah mulai kembali pulih setelah terdampak pandemi sehingga kebutuhan akan pengiriman barang semakin tinggi," katanya.

Secara umum berbagai komoditas yang KAI angkut seperti peti kemas, semen, BBM, CPO, Pulp, dan lainnya mengalami peningkatan volume angkutan.

Ia menegaskan KAI akan terus berinovasi agar dapat melayani angkutan komoditas-komoditas lainnya sesuai permintaan pelanggan.

Kereta api adalah salah satu transportasi utama yang digunakan sebagai sarana angkutan barang jadi dan bahan pokok bagi berbagai industri termasuk batu bara, perdagangan, manufaktur, dan berbagai industri lainnya yang turut berkontribusi pada ekonomi negara.

Melalui sektor angkutan barang, KAI berkontribusi dalam mendistribusikan logistik nasional berupa angkutan pangan, pertanian, produk UMKM.

Di samping itu, angkutan barang melalui kereta api juga turut meningkatkan neraca perdagangan barang ekspor karena sebagian barang yang diangkut KAI merupakan barang ekspor.

Salah satu keunggulan angkutan barang menggunakan kereta api yaitu membantu mengurangi beban infrastruktur jalan raya, sehingga biaya pemeliharaan infrastruktur jalan raya menjadi lebih efisien.

Transportasi kereta api juga diharapkan dapat mengurangi dampak eksternal lain seperti kemacetan dan polusi, serta meningkatkan daya saing global.

“Ke depan, KAI akan mengoptimalkan angkutan barang dengan terus melakukan riset potensi angkutan barang, berkolaborasi dan menggandeng mitra baru, serta melakukan rekayasa pola operasi,” tutup Joni.


Baca juga: Kemenhub perbarui aturan operasional angkutan barang selama Lebaran
Baca juga: KAI: Angkutan barang naik 14,4 persen pada triwulan I 2022
Baca juga: Jasa Marga catat 63 persen angkutan barang tergolong ODOL

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel