Anies Baswedan Ingin Kolaborasi dengan Masyarakat Basmi COVID-19 Bersama

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dalam acara daring Lapor COVID-19 dengan judul 'One Year Reflection of COVID-19 Pandemic' pada Kamis (18/3/2021), Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan bahwa 2020 adalah tahun yang mengubah banyak hal.

"2020 adalah tahun yang mengubah banyak hal. Pandemi COVID-19 telah menyebabkan kehancuran yang tidak pernah dialami dunia sejak flu Spanyol sekitar 100 tahun yang lalu."

Baswedan mengatakan bahwa saat COVID-19 dikabarkan pada awal tahun lalu di Wuhan, China, ia sadar besarnya skala krisis yang akan datang.

"Kami memahami bahwa kami akan menghadapi musuh yang tidak hanya kami belum kenal, tetapi juga musuh yang terus berubah, terus beradaptasi, terus bermutasi, dan kami terus mempelajarinya," jelasnya.

"Jadi kami memutuskan sejak awal bahwa harus bertindak dengan rasa urgensi dan dengan mengandalkan sains dan data."

"Kami tahu bahwa kami harus mendengarkan para ilmuwan, ahli epidemiologi, ahli kesehatan, sosiolog, spesialis komunikator, dan banyak ahli terkait lainnya."

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

Memutuskan Transparansi Total Sejak Awal

(Dok Tim Komunikasi Publik Satgas COVID-19)
(Dok Tim Komunikasi Publik Satgas COVID-19)

Ia juga mengatakan bahwa keselamatan masyarakat adalah prioritas utama.

"Kami juga memahami bahwa krisis seperti ini membutuhkan kolaborasi sehingga kami membutuhkan semua orang untuk ikut serta untuk bekerja sama, untuk berkolaborasi, dan membantu mengelola krisis."

"Dan demikian kami memutuskan sejak awal untuk memiliki transparansi total. Kami percaya bahwa transparansi akan menciptakan rasa kepercayaan," kata Gubernur DKI tersebut.

Baswedan mengatakan bahwa ia menyajikan semua yang ia ketahui dan tidak diketahui. "...dan itulah dasar bagi kami untuk mengajak masyarakat untuk bekerja sama karena kolaborasi hanya dapat berjalan dengan sempurna jika setiap orang yang terlibat memiliki akses simetris ke setiap data."

Dalam memaparkan informasi terkait COVID-19, Baswedan mengkreditkan teknologi sebagai alat pembantu. Selain itu, ia juga mengatakan teknologi juga merupakan alat untuk memfasilitasi kolaborasi dalam perang melawan pandemi ini.

Baswedan juga mengatakan pandemi COVID-19 ini adalah "perubahan yang dipercepat" dan dalam sebuah krisis, ada perubahan positif yang harus dilihat, diantisipasi, dan diciptakan.

Reporter: Paquita Gadin

Infografis 5 Saran Dokter untuk Penyintas Covid-19

Infografis 5 Saran Dokter untuk Penyintas Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 5 Saran Dokter untuk Penyintas Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)