Anies: Hadirnya Jakarta International Stadium Jadi Babak Baru Persepakbolaan di Indonesia

·Bacaan 3 menit
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meninjau proses pemasangan rangka atap dari Jakarta International Stadium (JIS). Nantinya JIS bisa dimanfaatkan sebagai tempat berbagai perhelatan (multi-purpose venue), seperti eksibisi dan konser musik. (Foto: Dok Humas Pemprov DKI Jakarta)

Liputan6.com, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berharap Jakarta International Stadium dapat menjadi babak baru sejarah persepakbolaan Jakarta di masa-masa mendatang.

"Mudah-mudahan hadirnya Jakarta International Stadium ini menjadi babak baru bagi kegiatan persepakbolaan di Indonesia," kata Anies dalam seminar virtual di Jakarta, Kamis (29/7/2021).

Anies mengatakan urgensi sepakbola di Tanah Air bukan hanya soal olahraganya saja, tapi juga pada sejarah perjuangan yang terukir pada waktu silam, dimana sepakbola dijadikan alat untuk mengirimkan pesan tentang nasionalisme, pesan tentang kesetaraan, dan pesan tentang harapan.

"Mudah-mudahan stadion ini nantinya akan memfasilitasi itu juga, bahkan lebih jauh lagi kami berharap bukan hanya stadionnya yang bertaraf internasional, tapi juga kesebelasan yang bermain di stadion itu adalah kesebelasan yang prestasinya bisa internasional," ujar Anies yang dikutip dari Antara.

Banyak penggila sepakbola di Tanah Air, kata Anies, yang membayangkan para pesepakbola Indonesia tidak hanya mampu menjadi tuan rumah di negeri sendiri, tapi juga mempesona di negeri orang lain.

"Itulah yang nanti akan membawa nama besar Indonesia, dan harapannya stadion ini yang nantinya akan memfasilitasi tumbuh kembangnya itu semua," kata Anies.

Sejarawan Universitas Indonesia JJ Rizal mengatakan, Jakarta adalah saksi sejarah terbentuknya keterikatan antara politik pergerakan nasional dengan olahraga ketika Mohammad Husni Thamrin menggerakkan terbentuknya klub sepakbola di Jakarta dengan menyandang kata "Indonesia" pada nama tengahnya, yakni Voetbalbond Indonesische Jacarta (VIJ).

"Belanda pun dibuat bingung itu klub untuk politik atau untuk olahraga, kan? Tapi pada waktu itu politik dan olahraga sudah kayak gigi dengan gusi, dekat sekali," kata Rizal.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap 3m #vaksinmelindungikitasemua

Awal PSSI Terbentuk

Anggota Dewan Rakyat (Volksraad) itu juga yang mendorong agar VIJ menempuh jalan seperti Kongres Pemuda, untuk membentuk organisasi yang mewadahi para pesepakbola sebangsa dan se-Tanah Air dalam satu atap.

Para anggota VIJ itu pun memulai langkah pertama pembentukan wadah sepakbola sebangsa dan se-Tanah Air di Gedung Binnenhof, Jalan Kramat Raya, Jakarta. Langkah awal itu yang kemudian menarik sosok Soeratin Sosrosoegondo, untuk benar-benar terlibat aktif di dalamnya.

Akhirnya pada 19 April 1930, Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia terbentuk dan Soeratin pula yang menjadi Ketua Umum yang pertama pada saat itu.

"Jadi Jakarta ini bukan hanya kota sepakbola, tapi juga tempat dimana sejarah terbentuknya wadah persepakbolaan Indonesia," kata Rizal.

Rizal menambahkan, sejarah persepakbolaan di Jakarta juga memberikan gambaran betapa dunia pergerakan nasional yang digagas oleh pemuda sangat dekat dengan pergerakan dalam dunia sepakbola, dan sepakbola itu menjadi Arsenal Politik kebangsaan.

"Contoh yang lebih konkret menurut saya pada 31 Mei 1932, Thamrin menjemput Soekarno saat dibebaskan dari penjara Belanda di Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat," kata Rizal.​​​​​​​Kemudian karena Bung Karno dilarang Pemerintah Kolonialisme untuk menampilkan diri secara terbuka dalam dunia politik, maka Thamrin menyediakan perhelatan lain untuk menampilkan Sang Proklamator RI di lapangan sepakbola Petojo di Jakarta Selatan.

Di lapangan milik VIJ itu, Bung Karno melakukan kick off pertama untuk kompetisi PSSI, yaitu partai pembuka untuk pertandingan PSIM Yogyakarta melawan VIJ.

Jadi otomatis lapangan VIJ itu yang menjadi ruang bagi Soekarno mengumumkan kepada publik bahwa dirinya telah hadir kembali di lapangan pergerakan nasional, bukan di lapangan sepakbola.

Oleh karena itu, menurut Rizal, ruh kebesaran sejarah sepakbola Jakarta sebagai Arsenal Politik kebangsaan dengan kiprah para tokoh pahlawan nasional di dalamnya itulah yang harus jadi sandaran bagi Jakarta International Stadium untuk mengukir sejarah baru ke depannya.

"Seperti reaktor nuklirnya tokoh Tony Stark dalam banyak film garapan rumah produksi Marvel, maka ruh kebesaran sejarah sepakbola Jakarta itu harus menjadi reaktornya sejarah sepakbola di Jakarta bagi JIS di masa mendatang," kata Rizal.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel