Anies ingatkan media pentingnya objektivitas untuk kepercayaan publik

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengingatkan kepada media mengenai pentingnya menjaga objektivitas untuk mempertahankan kepercayaan publik terhadap demokrasi.

"Kami berharap media menjaga, tadi banyak disebut kata independensi, tetapi yang tidak disebut dari tadi adalah satu kata objektivitas. Untuk membangun trust (percaya), diperlukan objektivitas. Itu kata kunci," kata Anies dalam acara Temu Tokoh Nasional yang diselenggarakan oleh Forum Pemred pada peringatan Hari Ulang Tahun Ke-10 Forum Pemred di Hotel Raffles, Jakarta, Jumat.

Anies berpandangan bahwa kepercayaan merupakan pilar demokrasi, sedangkan rasa takut adalah pilar otoriter. Oleh karena itu, penting bagi media untuk membangun kepercayaan, bukan rasa takut.

"Bila muncul rasa takut dalam demokrasi, berarti kualitas demokrasi kita bergeser. Oleh karena itu, kita harus jaga dan kita menyaksikan banyak negara demokrasi tumbang karena rasa takut hilang," ucap Anies.

Selain itu, Anies juga menegaskan bahwa media memiliki peran untuk menjaga agar ruang perdebatan itu selalu ada.

Menurut dia, ruang perdebatan untuk memastikan bahwa terdapat kesetaraan kesempatan untuk bertukar gagasan dan bertukar pikiran demi mencapai tujuan yang sama.

"Tujuannya apa? Diingatkan sekali lagi menghadirkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia," tutur Anies.

Lebih lanjut Anies berpendapat bahwa tidak selamanya polarisasi itu adalah konflik, dan tidak selamanya polarisasi itu adalah perpecahan.

"Ada urutannya, perbedaan pandangan menghasilkan polarisasi, polarisasi bisa friksi, friksi bisa menuju pada konflik, konflik baru perpecahannya, jadi ada fasenya," ucap Anies.

Sering kali, kata dia, masyarakat melihat perbedaan pandangan langsung buru-buru menyimpulkan perpecahan.

"Tidak, perpecahan itu paling ujung. Polarisasi, friksi, konflik, baru pecah," kata Anies.

Gubernur DKI Jakarta ini lebih lanjut menegaskan pentingnya untuk menjaga persatuan dengan memberikan rasa keadilan karena akan sulit untuk membangun persatuan dalam ketimpangan, sulit membangun persatuan dalam ketidaksetaraan.

"Bila media menjadi wahana untuk memberikan kesetaraan gagasan, kesempatan, saya yakin rasa kebersamaan muncul, persatuan akan bisa muncul," kata Anies.

Baca juga: Komisi III: Kasus Brigadir J momentum Polri peroleh kepercayaan publik
Baca juga: JK ingatkan pentingnya menjaga kepercayaan publik kepada PMI

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel