Anies: Sistem STRP Bermasalah karena Melebihi Kapasitas

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, mengungkapkan alasan website Jakevo untuk membuat Surat Tanda Registrasi Pekerja (STRP) bagi pekerja yang masuk ke Jakarta, pada hari ini mengalami kendala. Jumlah yang melakukan registrasi melebihi kapasitas yang seharusnya.

Sistem STRP saat ini sebenarnya masih dalam uji coba, dengan kapasitas registrasi untuk satu juta pendaftar.

"Perlu saya sampaikan bahwa sistem tadi pagi sampai siang mengalami hang sampai sore. Karena kapasitas untuk menampung aplikasi adalah 1 juta pendaftaran secara bersamaan, dan hari ini yang masuk 17 juta pendaftar," kata Anies dalam konferensi pers pada Senin (5/7/2021).

Itu artinya, menurut Anies, banyak orang yg sesungguhnya bukan sektor esensial dan kritikal juga melakukan pendaftaran. Oleh karena itu, ia mengimbau bahwa hanya pekerja di sektor esensial dan kritikal yang membuat

Melihat masalah tersebut, mulai saat ini yang diizinkan untuk melakukan pendaftaran adalah pihak perusahaan bersangkutan. Bukan lagi karyawan atau individunya.

Perusahaan-perusahaan nantinya akan memasukkan nama karyawan yang akan masuk bekerja. Prosesnya maksimal lima jam sejak data dimasukkan.

"Jadi yang bisa melakukan registrasi bukan pribadi-pribadi, tapi perusahan tempat bekerja untuk memasukkan daftar pegawainya dan dari situ dilakukan proses verifikasi," ungkap Anies Baswedan.

Surat STRP Wajib Dimiliki Pekerja Saat ke Jakarta, Cek Syarat dan Cara Buatnya

Surat STRP. Dok Pemprov DKI
Surat STRP. Dok Pemprov DKI

urat tanda registrasi pekerja atau STRP wajib dimiliki pekerja yang ingin masuk ke Jakarta. Aturan ini ditetapkan Pemprov DKI Jakarta seiring pemberlakuan PPKM Darurat.

Aturan kepemilikan STRP berlaku mulai Senin, 5 Juli 2021. Adapun pemberlakuan PPKM Darurat berlaku mulai 3 Juli sampai 20 Juli 2021.

Melalui unggahan pada akun Instagram @dkijakarta, terpampang bahwa STRP berlaku untuk para pekerja sektor esensial, sektor kritikal, hingga perorangan dengan kebutuhan mendesak.

Kebutuhan dimaksud seperti kunjungan sakit, kunjungan duka atau antar jenazah, hamil atau bersalin, pendamping ibu hamil atau bersalin.

"Pemprov DKI Jakarta memberlakukan Surat Tanda Registrasi Pekerja (STRP) selama PPKM Darurat 5-20 Juli 2021," bunyi dalam unggahan tersebut.

Bagi yang ingin memilikinya, terdapat sejumlah persyaratan yang perlu dipenuhi saat registrasi surat STRP.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel