Anjing dilatih untuk mengendus COVID-19: badan amal

London (AFP) - Sebuah badan amal Inggris bekerja sama dengan para ilmuwan melihat apakah anjing dapat membantu mendeteksi COVID-19 melalui indra penciumannya, kata mereka, Jumat.

Anjing Deteksi Medis akan bekerja dengan London School of Hygiene dan Tropical Medicine (LSHTM) dan Universitas Durham di timur laut Inggris untuk menentukan apakah anjing dapat membantu diagnosa.

Langkah Ini mengikuti penelitian sebelumnya tentang kemampuan anjing untuk mengendus malaria dan didasarkan pada keyakinan bahwa setiap penyakit memicu bau yang berbeda.

Sejumlah organisasi itu mengatakan mereka telah memulai persiapan untuk melatih anjing dalam enam minggu "untuk membantu menyediakan diagnosis yang cepat dan non-invasif menjelang akhir epidemi".

Badan amal itu sebelumnya melatih anjing untuk mendeteksi penyakit seperti kanker, parkinson, dan infeksi bakteri dengan mengendus sampel yang diambil dari pasien.

Mereka juga dapat mendeteksi perubahan halus pada suhu kulit, berpotensi membuatnya berguna untuk menentukan apakah seseorang mengalami demam.

"Pada prinsipnya, kami yakin anjing dapat mendeteksi COVID-19," kata Claire Guest, pendiri dan kepala eksekutif Medical Detection Dogs.

"Kami sekarang mencari cara bagaimana kami dapat dengan aman menangkap bau virus dari pasien dan menyajikannya kepada anjing.

"Tujuannya adalah agar anjing dapat menyaring siapa pun, termasuk mereka yang tidak menunjukkan gejala, dan memberi tahu kami apakah mereka perlu diuji.

"Ini akan cepat, efektif dan non-invasif dan memastikan sumber daya pengujian NHS (Layanan Kesehatan Nasional) terbatas hanya digunakan di mana mereka benar-benar dibutuhkan."

Kepala pengendalian penyakit di LSHTM mengatakan anjing dapat mendeteksi malaria dengan "akurasi yang sangat tinggi" dan, karena penyakit pernapasan lainnya mengubah bau badan, ada "peluang yang sangat tinggi" juga dapat bekerja dengan COVID-19.

Anjing pendeteksi dapat dikerahkan di bandara pada akhir epidemi untuk mengidentifikasi dengan cepat orang yang membawa virus, membantu mencegah munculnya kembali penyakit, menurut Steve Lindsay dari Durham University.

Lebih dari 500.000 infeksi virus corona sekarang telah dicatat di 182 negara, berkontribusi terhadap 22.920 kematian, menurut perhitungan AFP berdasarkan data negara resmi dan angka Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Jumlah infeksi aktual diyakini lebih tinggi karena banyak negara hanya menguji kasus parah atau pasien yang memerlukan rawat inap.

phz/jwp/har