Antisipasi Banjir, Pemprov DKI Tambah dan Perbaiki Pompa Air

·Bacaan 2 menit
Air hasil penyedotan banjir di alirkan ke Kali Ciliwung, Kampung Pulo, Jakarta, Rabu (25/11/2015). Penyedotan tersebut untuk mempercepat penyurutan banjir di pemukiman Kampung Pulo. (Liputan6.com/Yoppy Renato)
Air hasil penyedotan banjir di alirkan ke Kali Ciliwung, Kampung Pulo, Jakarta, Rabu (25/11/2015). Penyedotan tersebut untuk mempercepat penyurutan banjir di pemukiman Kampung Pulo. (Liputan6.com/Yoppy Renato)

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta Juaini Yusuf mengatakan, 90 persen dari jumlah keseluruhan rumah pompa telah diperbaiki. Hal tersebut salah satu upaya meminimalisir potensi banjir saat musim hujan.

"Punya DKI ada di 178 rumah pompa dan itu kita sudah servis, kita sudah perbaiki karena kan kita kerja sama dengan ATPM. Ini kondisinya 90 persen (sudah diservis atau diperbaiki), sisa 10 persen, lagi kita perbaiki," kata Juaini saat dihubungi, Kamis (12/11/2020).

Dia menjelaskan, pompa tersebut seperti halnya mobil bila kilometer 20 ribu atau 50 ribu harus dilakukan pemeliharaan. Selain itu Juaini mengatakan pihaknya juga menambah unit pompa baru yakni stoner dan mobile.

Kata dia, penambahan tersebut secara keseluruhan terdapat 712 unit pompa terdiri dari stasioner, mobile, dan apung. Sebanyak 487 di antaranya yakni disebar di 178 lokasi rawan banjir.

Kemudian, pompa mobile berjumlah 160 unit dengan kapasitas 400 liter per detik, dan sebanyak 65 unit merupakan pompa apung.

"Tahun ini kita memang ada pengadaan pompa mobile sebanyak 19 unit, tambah sama pompa apung ada 65 unit. Itu yang sekarang, yang sudah siap barangnya," jelasnya.

Sementara itu, Pelaksana tugas (Plt) Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta Sabdo Kurnianto menyatakan pihaknya masih terus melakukan persiapan untuk antisipasi banjir di Ibu Kota.

Salah satu yang dipersiapkan yakni terkait tempat pengungsian berdasarkan protokol kesehatan virus corona atau Covid-19.

"Kita sudah minta kepada para wali kota untuk menyiapkan lokasi pengungsian yang lebih banyak. Kalau bisa hotel bintang satu dan dua, juga lokasi seperti wisma itu disiapkan," kata Sabdo dalam video YouTube Pemprov DKI Jakarta, Jumat (6/11/2020).

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Lokasi yang Nyaman

Dia menjelaskan hal tersebut berdasarkan instruksi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan agar para pengungsi mendapatkan lokasi yang nyaman hingga saat pandemi Covid-19.

Selain itu, Sabdo menyatakan tidak akan membuat pengungsi dengan cara penyekatan guna meminimalisir penyebaran Covid-19. Hanya saja, lanjut dia, para pengungsi akan dipisahkan setiap keluarga.

"Bagaimanapun kita berupaya memanusiakan mereka. Kalau bisa memang mereka masing-masing menempati satu kamar baik di GOR, di wisma, ataupun hotel itu lebih baik," jelasnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini: