AP: 93 ribu penumpang internasional jalani tes PCR di Bandara Soetta

·Bacaan 2 menit

Dirut PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin mengatakan pada periode 19 September 2021 hingga 31 Oktober 2021, tercatat 93.006 penumpang internasional melakukan tes PCR di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta.

"Berdasarkan data yang ada, seluruh penumpang yang datang dari luar negeri di Bandara Soekarno-Hatta yakni sebanyak 93.006 orang telah menjalani tes PCR di Terminal 3 terlebih dahulu sebelum menuju lokasi karantina yang ditetapkan," katanya dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Awaluddin mengatakan penumpang pesawat dari luar negeri setibanya di bandara Indonesia diwajibkan menjalani tes RT-PCR guna mengantisipasi dan mencegah kasus impor (imported case) COVID-19.

Ketentuan tersebut tercantum di dalam Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor 85/2021 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Internasional Dengan Transportasi Udara Pada Masa Pandemi COVID-19.

Sejalan dengan itu, Bandara Soekarno-Hatta yang ditunjuk menjadi pintu masuk (entry point) pelaku perjalan internasional telah mempersiapkan lokasi pengambilan sampel di Terminal 3 untuk tes RT-PCR penumpang yang baru tiba dari luar negeri.

Menurut dia, pelaksanaan RT-PCR berjalan dengan baik berkat kolaborasi setiap pemangku kepentingan.

"Sebagian besar dari pelaku perjalanan internasional itu merupakan pekerja migran Indonesia (PMI) yang pulang ke Tanah Air," katanya.

Ia menyampaikan, sesuai SE Menhub Nomor 85/2021, bagi PMI, pelajar/mahasiswa atau pegawai pemerintah, yang kembali dari perjalanan dinas luar negeri sesuai dengan SK Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Nomor 14/2021, pembiayaan untuk tempat karantina dan kewajiban RT-PCR ditanggung pemerintah.

"Lokasi tes PCR di Terminal 3 terletak di international arrival hall yang dilengkapi 20 bilik pengambilan tes. Hasil PCR ini dapat diketahui sekitar satu jam setelah pengambilan sampel," ujarnya.

Awaluddin menambahkan terkait penerapan digitalisasi dokumen kesehatan yakni surat vaksinasi dan surat keterangan tes COVID-19, di bandara-bandara AP II tercatat aplikasi PeduliLindungi telah digunakan hingga 1,45 juta kali oleh penumpang pesawat.

Surat vaksinasi dan surat keterangan hasil tes COVID-19 dari laboratorium yang terdaftar di New All Record (NAR) milik Kemenkes dapat diketahui langsung di akun PeduiLindungi masing-masing penumpang yang kemudian dapat digunakan untuk memproses keberangkatan penerbangan di bandara AP II.

Hal tersebut sesuai dengan Surat Edaran Menteri Kesehatan Nomor 847/2021 tentang Digitalisasi Dokumen Kesehatan Bagi Pengguna Transportasi Udara yang Terintegrasi dengan Aplikasi PeduliLindungi.

"Kami tidak berhenti melakukan sosialisasi penggunaan aplikasi PeduliLindungi kepada seluruh calon penumpang pesawat di bandara AP II," ungkapnya.

Baca juga: Jumlah penumpang yang vaksin di Bandara AP II tembus 152.905 Orang
Baca juga: Layanan RT-PCR Bandara Soekarno-Hatta jadi pilihan penumpang pesawat
Baca juga: AP II siapkan laboratorium tes PCR berstandar BSL 2 di Bandara Soetta

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel