Apa Bahan Terbaik untuk Membuat Masker Kain?

Liputan6.com, Jakarta - Pejabat kesehatan federal Amerika Serikat kini merekomendasikan agar menutup wajah dengan masker kain selama pandemi Corona COVID-19. Namun, apa bahan yang menawarkan perlindungan yang terbaik?

Dilansir dari The New York Times, Senin (6/4/2020), Centers for Disease Control and Prevention mengunggah pola masker tanpa jahitan menggunakan bandana dan filter kopi. Ada pula video pembuatan masker memakai karet gelang dan kain berlipat yang dapat ditemukan di rumah.

Sementara penutup wajah sederhana dapat mengurangi penyebaran virus Corona COVID-19 dengan menghalangi kuman keluar dari batuk atau bersin dari orang yang terinfeksi, para ahli mengatakan ada lebih banyak variasi masker buatan sendiri.

Masker ini disebutkan dapat melindungi dari kuman yang masuk, tergantung pada kesesuaian dan kualitas bahan yang digunakan. Para ilmuwan di seluruh negeri telah mengambil sendiri untuk mengidentifikasi bahan sehari-hari yang lebih baik untuk menyaring partikel mikroskopis.

Dalam tes baru-baru ini, filter tungku HEPA mencetak skor baik, seperti halnya tas penyedot debu dan kain mirip dengan piyama flanel. Filter kopi bertumpuk memiliki skor sedang. Bahan syal dan bandana memiliki skor terendah, tetapi masih menangkap sebagian kecil partikel.

Jika Anda tidak memiliki salah satu bahan yang diuji, uji cahaya sederhana dapat membantu Anda memutuskan apakah kain adalah pilihan yang baik untuk masker.

"Pegang hingga cahaya terang," kata Dr. Scott Segal, ketua anastesiologi di Wake Forest Baptist Health yang baru-baru ini mempelajari masker buatan sendiri.

"Jika cahaya melewati serat dengan sangat mudah dan Anda hampir dapat melihat seratnya, itu bukan kain yang bagus. Jika tenunan yang lebih padat dari bahan yang lebih tebal dan cahaya tidak terlalu banyak melewatinya, itulah bahan yang ingin Anda gunakan," tambahnya.

Para peneliti mengatakan penting untuk mengingat bahwa studi laboratorium dilakukan dalam kondisi sempurna tanpa kebocoran atau celah di masker, tetapi metode pengujian memberi kita cara untuk membandingkan bahan.

Tingkat penyaringan untuk beberapa masker buatan sendiri tampaknya rendah. Kebanyakan dari kita yang tinggal di rumah dan berlatih menjaga jarak sosial di depan umum, tidak memerlukan tingkat perlindungan tinggi yang diperlukan untuk pekerja medis.

Yang lebih penting, semua penutup wajah lebih baik daripada tidak sama sekali, terutama jika dikenakan oleh orang yang memiliki virus tetapi tidak mengetahuinya.

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

Memilih Bahan

Ilustrasi Penggunaan Masker Credit: pexels.com/AnnaShevts

Tantangan terbesar untuk memilih bahan masker buatan rumah adalah menemukan kain yang cukup padat untuk menangkap partikel virus, tetapi cukup bernapas sehingga kita dapat benar-benar memakainya. Beberapa item yang disebut-sebut secara online menjanjikan skor filtrasi yang tinggi, tetapi materi tersebut tidak dapat digunakan.

Yang Wang, asisten profesor teknik lingkungan di Missouri University of Science and Technology, bekerja dengan mahasiswa pascasarjana untuk mempelajari berbagai kombinasi bahan berlapis, termasuk filter udara dan kain.

"Anda membutuhkan sesuatu yang efisien untuk menghilangkan partikel, tetapi Anda juga perlu bernapas," kata Wang.

Untuk menguji bahan sehari-hari, para ilmuwan menggunakan metode yang sama dengan yang digunakan untuk menguji masker medis, yang semua orang setuju harus diselamatkan bagi pekerja medis yang terpapar virus dosis tinggi dari melihat pasien yang terinfeksi.

Masker medis terbaik disebut respirator N95, menyaring setidaknya 95 persen partikel sekecil 0,3 mikron. Sebagai perbandingan, masker bedah khas, dibuat menggunakan sepotong kain lipit persegi panjang dengan loop telinga elastis, memiliki efisiensi penyaringan berkisar antara 60 hingga 80 persen.

Kelompok Dr. Wang juga menemukan bahwa ketika kain umum tertentu digunakan, dua lapisan menawarkan perlindungan yang jauh lebih sedikit daripada empat lapisan.

600-count pillowcases hanya menangkap 22 persen partikel saat digandakan, tetapi empat lapisan menangkap hampir 60 persen. Selendang wol tebal menyaring 21 persen partikel dalam dua lapisan, dan 48,8 persen dalam empat lapisan. Bandana katun 100 persen hanya menangkap 18,2 persen ketika dua kali lipat, dan hanya 19,5 persen dalam empat lapisan.

Desain yang berkinerja terbaik adalah masker yang terbuat dari dua lapisan heavyweight 'quilters cotton' berkualitas tinggi, masker dua lapis yang dibuat dengan kain batik tebal, dan masker dua lapis dengan lapisan bagian dalam kain flanel dan lapisan luar cotton.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: