Apa Itu Gabion atau Bronjong? Ketahui Manfaatnya!

·Bacaan 6 menit
Apa Itu Gabion atau Bronjong? Ketahui Manfaatnya!
Apa Itu Gabion atau Bronjong? Ketahui Manfaatnya!

RumahCom – Dalam dunia arsitektur dan konstruksi, ada sebuah istilah yaitu bronjong. Bronjong atau biasa disebut juga sebagai gabion ini merupakan sebuah konstruksi dasar untuk sebuah bangunan atau tanggul. Di area tepi sungai, pasti Anda sering menemukannya. Bahkan bisa jadi rumah yang Anda huni saat ini pun menggunakan gabion.

Gabion atau bronjong seperti yang dikutip dari PUPR Kabupaten Soppeng, adalah anyaman kawat baja yang dilapisi dengan seng atau galvanis. Anyaman kawat baja ini membentuk sebuah kotak atau balok. Bagian dalamnya diisi dengan batu-batu berukuran besar untuk mencegah erosi. Biasanya dipasang pada area tebing atau tepi sungai yang menjalani pekerjaan normalisasi serta untuk mengatasi gerusan akibat arus sungai. Karena kekuatan kawat baja ini cukup tinggi, maka untuk menganyam dan membentuknya membutuhkan tenaga mesin.

Anyaman kawat baja ini dibuat dengan teknik lilitan ganda yang membentuk lubang-lubang berbentuk segi enam. Anyaman ini diikat secara kuat di antara sisi-sisinya sehingga tidak mudah terurai. Ikatan anyaman inilah yang membuat gabion mampu menahan tanah sehingga mencegah longsor atau erosi. Kawat yang digunakan pun memang berbahan baja berlapis galvanis sehingga kawat tidak mudah berkarat. Kalau Anda masih belum akrab dengan istilah gabion, langsung saja simak pembahasannya berikut ini.

  1. Apa Itu Gabion?

  2. Fungsi dan Manfaat Gabion

  3. Keunggulan Gabion

  4. Kekurangan Gabion

  5. Inspirasi Pemasangan Gabion di Rumah

Mengenal KJPP alias Kantor Jasa Penilai Publik
Mengenal KJPP alias Kantor Jasa Penilai Publik

Tips Rumah Dan Apartemen

Mengenal KJPP alias Kantor Jasa Penilai Publik

Apa Itu Gabion?

Gabion merupakan hasil anyaman kawat atau bilah –bilah bambu dibentuk balok. Sumber: Pixabay - JACLOU-DL
Gabion merupakan hasil anyaman kawat atau bilah –bilah bambu dibentuk balok. Sumber: Pixabay - JACLOU-DL

Gabion merupakan hasil anyaman kawat atau bilah –bilah bambu dibentuk balok. Sumber: Pixabay - JACLOU-DL

Apa itu gabion? Gabion adalah suatu hasil anyaman kawat atau bilah –bilah bambu dibentuk balok, prisma atau silinder kemudian diisi dengan batu. Berdasarkan dokumen Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, gabion atau bronjong sudah dipakai sudah lama.

Tercatat dalam sejarah bahwa, 5.000 SM sudah dipakai bangsa Mesir untuk memperkuat tanggul di Sungai Nil. Pada 1.000 SM Orang Cina membuat tanggul di Sungai Yangtze. Bahkan pada 200 SM orang Romawi sudah membuat Coffer Dam Pata. Belum lagi pada zaman Julius Caesar juga telah membuat kubu militer dengan menggunakan bronjong.

Lantaran konstruksinya yang sederhana dan murah, dengan bahan baku sebagian besar ada di lokasi, gabion sering dipakai petani di daerah pedesaan untuk membuat bendung irigasi sederhana. Konstruksi gabion paling banyak dipergunakan untuk bangunan semi permanen, karena sifatnya yang tidak kaku, maka sering digunakan di lokasi yang tanahnya belum stabil seperti bendung irigasi, check dam, bangunan terjun, pelindung tebing sungai maupun saluran irigasi, krib dinding penahan tanah, tembok jembatan darurat, drainase kaki tanggul, pondasi jalan.

Setelah melewati waktu yang cukup lama, sampai kondisi tanahnya benar benar sudah stabil, bangunan bronjong dapat ditingkatkan menjadi bangunan permanen setelah melalui kajian teknis yang lebih mendalam. Selain untuk mencegah longsor, gabion dapat ditembus air sehingga ramah lingkungan. Mau punya rumah yang ramah lingkungan ? Cek pilihan rumahnya di Tangerang Selatan dengan harga di bawah Rp700 jutaan di sini!

Fungsi dan Manfaat Gabion

Gabion bisa digunakan sebagai pembentuk bendungan untuk meningkatkan volume air sungai. Sumber: Unsplash - Mike Enerio
Gabion bisa digunakan sebagai pembentuk bendungan untuk meningkatkan volume air sungai. Sumber: Unsplash - Mike Enerio

Gabion bisa digunakan sebagai pembentuk bendungan untuk meningkatkan volume air sungai. Sumber: Unsplash - Mike Enerio

Fungsi gabion atau bronjong di antaranya adalah melindungi dan memperkuat struktur tanah di sekitar tebing agar tidak terjadi longsor, tepi sungai, dan tepi tanggul. Gabion juga bisa digunakan sebagai pembentuk bendungan untuk meningkatkan volume air sungai.

Bagian tepi sungai bisa mengalami erosi akibat arus sungai yang deras dan terus-menerus terjadi. Di sini, bronjong akan berfungsi sebagai penjaga area tepi sungai dari arus sungai sehingga bantaran sungai tidak akan mudah hancur. Gabion digunakan dalam beberapa proyek dan melayani berbagai tujuan. Aplikasi umum dari gabion adalah sebagai berikut seperti yang dilansir dari The Constructor.

  • Struktur penahan seperti dinding penahan

  • Struktur pencegahan korosi misalnya tembok laut, pertahanan tepi sungai, tepian kanal bendungan, bendung, groin dan untuk perlindungan waduk dan tepi danau.

  • Gabion logam silinder digunakan untuk bendungan atau dalam konstruksi pondasi.

  • Digunakan sebagai penghalang kebisingan

  • Gabion juga digunakan sebagai dinding banjir sementara. Ini digunakan untuk mengubah arah kekuatan air banjir di sekitar struktur yang lemah.

  • Tujuan estetika

Keunggulan Gabion

Dibandingkan dengan konstruksi penahan lainnya Gabion memiliki keunggulan. Sumber: Pixabay - Jhenning_beauty_of_nature
Dibandingkan dengan konstruksi penahan lainnya Gabion memiliki keunggulan. Sumber: Pixabay - Jhenning_beauty_of_nature

Dibandingkan dengan konstruksi penahan lainnya Gabion memiliki keunggulan. Sumber: Pixabay - Jhenning_beauty_of_nature

Pada dasarnya kawat gabion sangat kuat, namun kekuatannya ini bisa juga berkurang karena pengaruh oleh keadaan sekitar. Misalnya saja untuk bronjong yang dipasang di tepi sungai, jika ada sampah-sampah kecil yang masuk ke dalam gabion bersama dengan air sungai, tentu kekuatannya akan berkurang dan akan lebih mudah rusak. Arus sungai yang deras juga bisa mengikis batu-batu pengisi gabion. Cara pemasangan dan pemeliharaan bronjong itu sendiri juga bisa mempengaruhi kekuatannya.

Dibandingkan dengan konstruksi penahan lainnya seperti yang terbuat dari beton, bronjong memiliki beberapa keunggulan tersendiri. Apa saja keunggulannya?

  • Daya Tahan

Gabion memiliki ketahanan yang sangat tinggi terhadap korosi atmosfer karena lapisan seng yang terikat dengan baik pada kawat dan kemampuannya untuk mendukung pertumbuhan vegetasi.

  • Fleksibilitas

Gabion bersifat fleksibel sehingga bisa mengikuti pergerakan tanah yang ada di bawahnya tanpa harus merusak konstruksi dasar.

  • Kekuatan

Gabion cukup kuat yaitu mampu menahan gaya banjir, gaya deras, dan tekanan es dan bumi. Tumpukan batu-batu di dalam bronjong ini memungkinkan air untuk mengalir di sela-selanya sehingga tekanan tanah akan berkurang dan mengurangi resiko tanah longsor. Khususnya untuk bangunan yang berada di sekitar tebing.

  • Ekonomis

Harga gabion jauh lebih ekonomis dibandingkan dengan penahan dari beton. Kawatnya mudah didapatkan, begitu juga dengan batu-batu pengisinya. Harga yang ekonomis ini juga dipengaruhi oleh teknik pembuatan dan biaya pengiriman karena bobot kawat sangat ringan dibandingkan dengan beton.

  • Ramah lingkungan

Gabion sangat ramah lingkungan karena batu alam yang digunakan sebagai bahan utamanya.

  • Dapat dibuat secara mandiri

Keunggulan berikutnya adalah bentuknya yang sederhana bisa dikerjakan tanpa menggunakan mesin berteknologi tinggi, cukup alat-alat pertukangan sederhana seperti tang dan keahlian tangan para tukang. Bobot dari kawatnya pun terbilang ringan sehingga mudah dibawa ke mana saja melalui medan apa pun.

Selain itu, kawat yang mudah dibentuk membuatnya lebih mudah diterapkan di mana saja dalam bentuk apa pun. Dibentuk lurus atau melingkar, tidak masalah. Ukurannya bisa disesuaikan dengan kebutuhan di lapangan.

Tip Rumah

Bentuk gabion yang sederhana bisa dikerjakan tanpa menggunakan mesin berteknologi tinggi, cukup alat-alat pertukangan sederhana seperti tang dan keahlian tangan para tukang.

Kekurangan Gabion

Gabion tidak cocok untuk digunakan pada area yang memiliki air dengan kadar garam tinggi. Sumber: Unsplash - Magda V
Gabion tidak cocok untuk digunakan pada area yang memiliki air dengan kadar garam tinggi. Sumber: Unsplash - Magda V

Gabion tidak cocok untuk digunakan pada area yang memiliki air dengan kadar garam tinggi. Sumber: Unsplash - Magda V

Tak ada satu hal pun yang sempurna, termasuk gabion atau bronjong. Kekurangan gabion adalah jika menggunakan kawat yang berbahan baja berlapis galvanis, maka gabion tidak cocok untuk digunakan pada area yang memiliki air dengan kadar garam tinggi atau kadar asam tinggi seperti tepi laut. Kekurangan berikutnya adalah konstruksi bronjong yang terkadang harus dibuat di lahan yang berukuran lebar karena jika dibuat dalam ukuran kecil, seringkali gabion tidak bisa berfungsi untuk menahan longsor atau erosi dengan baik.

Inspirasi Pemasangan Gabion di Rumah

Kini kehadiran gabion dimanfaatkan sebagai dekorasi dari bagian bangunan.  Sumber: Unsplash - J Shim
Kini kehadiran gabion dimanfaatkan sebagai dekorasi dari bagian bangunan. Sumber: Unsplash - J Shim

Kini kehadiran gabion dimanfaatkan sebagai dekorasi dari bagian bangunan. Sumber: Unsplash - J Shim

Jika dulu gabion dikenal sebagai pencegah longsor dan erosi, kini kehadiran gabion dimanfaatkan sebagai dekorasi dari bagian bangunan. Bronjong bisa tampil apa adanya atau dimodifikasi. Sebagai modifikasi, gabion bisa saja mengganti batu biasa menjadi batu warna-warni atau memilih batu dengan bentuk yang unik.

Kawat gabion pun bisa diganti menggunakan kawat biasa yang terlihat lebih mengkilap atau memiliki warna tertentu. Motif anyaman lubang hexagon pun bisa diganti dengan motif kotak-kotak, segitiga, dan masih banyak lagi. Beberapa dekorasi yang bisa Anda buat dengan menerapkan konsep gabion ini diantaranya adalah pagar atau dinding untuk rumah. Anda bisa juga membuat sebuah partisi berukuran rendah area luar ruangan.

Tidak kalah menarik, cobalah membuat satu set meja dan kursi ala gabion dengan bagian atasnya diberi permukaan halus yang nyaman diduduki. Furnitur ini sangat cocok diletakkan di taman karena tahan dari tetesan air hujan dan sinar matahari, berbeda dengan furnitur dari kulit, kayu atau busa yang mudah rusak jika diletakkan di luar ruangan.

Properti syariah adalah jenis properti yang sistem transaksinya dijalankan sesuai dengan syariah Islam. Yuk, kenali konsep hunian syariah di video ini

Temukan lebih banyak pilihan rumah terlengkap di Daftar Properti dan Panduan Referensi seputar properti dari Rumah.com

Hanya Rumah.com yang percaya Anda semua bisa punya rumah

Temukan jawab seputar properti dari ahlinya
Temukan jawab seputar properti dari ahlinya

Tanya Rumah

Temukan jawab seputar properti dari ahlinya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel