Apa Saja yang Muslim Tuntut dari Biden?

Ezra Sihite
·Bacaan 2 menit

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Betapa melegakannya Muslim Amerika saat Joe Biden akhirnya mendapat 270 suara elektoral dan berhasil melawan Donald Trump pada pemilihan presiden AS 2020. Trump telah membuat banyak Muslim AS hidup dalam kegelapan karena diburu oleh kebijakan pemerintah dan meningkatnya kejahatan rasial.

Jadi, kegembiraannya mungkin karena Trump keluar, bukan karena Biden ada. Sekarang momen kegembiraan memudar, beberapa pertanyaan serius perlu diajukan: Bagaimana Biden akan berbeda dari Trump? Biden berjanji untuk memasukkan Muslim Amerika di semua tingkat administrasi dan mengakhiri larangan Muslim yang dipasang oleh Trump. Lantas apakah janji-janji itu cukup?

Muslim memainkan peran besar dalam kemenangan Biden melalui jumlah pemilih yang tinggi di negara bagian yang kritis di Pennsylvania, Georgia, dan Michigan. Secara keseluruhan berdasarkan jajak pendapat oleh Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) jumlah pemilih Muslim setidaknya 84 persen dan 69 persen dari mereka memilih Biden.

Pikirkan kembali empat tahun ketika Biden adalah wakil presiden Obama. Muslim Amerika tidak menjalani hari terbaiknya saat itu. Obama menunjuk utusan pertama untuk komunitas Muslim dengan satu tangan dan memerintahkan 540 serangan drone pada komunitas Muslim.

Faktanya larangan Muslim pertama kali diusulkan dan diterapkan di bawah Obama pada tahun 2015. Program Peningkatan Pengabaian Visa dan Undang-Undang Pencegahan Perjalanan Teroris yang ditandatangani oleh Obama menetapkan tujuh negara mayoritas Muslim sebagai area yang menjadi perhatian. Trump baru saja mengubah nama untuk tindakan yang sama dan membawa beberapa program yang ada ke tingkat baru.

Jadi, apakah membalik kebijakan Trump dan kembali ke era seperti Obama adalah yang diharapkan oleh Muslim Amerika?

Apa yang Muslim AS Inginkan?
Muslim Amerika adalah Muslim yang terdiri dari kulit hitam, coklat, hispanik, putih, dan imigran lainnya. Ini berarti seorang Afrika-Amerika mungkin dua kali "menderita. Pertama, karena menjadi Muslim dan kedua karena menjadi orang kulit hitam yang tinggal di Amerika.

Komunitas Muslim kulit hitam misalnya, akan berbagi banyak tantangan sehari-hari dengan sesama warga non-Muslim Afrika-Amerika yang termasuk kebrutalan polisi, diskriminasi dalam perumahan, pekerjaan, pendidikan rendah, dan lain-lain. Singkatnya, rasisme sistemik yang telah tertanam dalam sejarah Amerika terhadap orang kulit hitam.

Bahkan di dalam komunitas Muslim kulit hitam, ada orang Afrika-Amerika yang telah tinggal di AS selama beberapa generasi dan orang lain yang merupakan imigran generasi pertama atau kedua dari Afrika. Hal yang sama juga berlaku untuk komunitas Muslim Amerika lainnya.

Keadilan untuk semua adalah keadilan untuk Muslim
Selain menuntut presiden baru untuk mencabut ketidakadilan yang dikenakan pada Muslim, Muslim Amerika harus menuntut keadilan untuk semua seperti ketidakadilan terhadap orang kulit hitam. Dilansir About Islam, Senin (16/11), berikut adalah beberapa tuntutan yang CAIR uraikan dalam pernyatan publik :

1.Mengakhiri kebijakan imigrasi fanatik dan diskriminatif
2.Mewajibkan penegakan hukum negara bagian dan lokal untuk melaporkan insiden penggunaan kekuatan
3.Membela hak konstitusional di sekolah, tempat kerja, dan di tempat lain
4.Mendukung inisiatif berbasis agama
5.Membangun ekuitas dalam praktik perekrutan pemerintah federal
6.Mengakhiri penjangkauan keamanan nasional

Adapun kebutuhan khusus komunitas lainnya, Muslim Amerika sekarang dapat mendorong kandidat mereka sendiri dan memenangkan posisi kunci secara nasional.