Apakah anak Anda takut pada jarum suntik? Berikut cara mempersiapkan mereka untuk vaksin COVID

·Bacaan 5 menit
  <span class="attribution"><a class="link rapid-noclick-resp" href="https://www.shutterstock.com/image-photo/vaccinating-child-174165788" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:Shutterstock">Shutterstock</a></span>

Pengalaman anak Anda pada jarum suntik pada tahun-tahun awal mereka dapat mempengaruhi persepsi mereka tentang jarum suntik dan bagaimana mereka bereaksi terhadap vaksinasi berikutnya. Jadi, penting untuk mengurangi kemungkinan pengalaman negatif.

Tapi apa yang dapat dilakukan orang tua untuk membantu mempersiapkan anak mereka untuk vaksin COVID-19 atau suntikan lainnya?

Ketakutan atau fobia?

Kebanyakan anak takut pada jarum. Tapi untuk beberapa anak tertentu, ketakutan ini lebih serius dan dapat didefinisikan sebagai fobia jarum.

Fobia jarum adalah respons atau reaksi yang sangat menakutkan terhadap kehadiran jarum, misalnya, untuk diambil darah atau disuntik. Kecemasan dan ketakutan ini tidak sebanding dengan ketakutan yang muncul saat ada ancaman, dan orang-orang akan menghindari jarum suntik sebisa mungkin.

Dalam beberapa kasus serius, tingkat kecemasan yang disebabkan hanya dengan melihat jarum dapat menyebabkan perasaan pusing, mual, peningkatan keringat, kehilangan kesadaran, dan pingsan.

Hampir satu dari lima anak (19%) berusia 4-6 memiliki fobia jarum, dan ini menurun menjadi satu dari sembilan (11%) pada usia 10-11. Di antara orang dewasa, sekitar 3,5-10% memiliki fobia jarum.

Lire la suite: Mengapa anak-anak butuh risiko, rasa takut, dan keriangan ketika bermain

Saat bekerja sebagai perawat, saya masih mengingat Emma, gadis berusia lima tahun, yang ketakutan akan jarum suntik. Saya ingat wajah kecilnya, kemarahan dan ketakutan, air mata, serta jeritannya hanya karena melihat jarum.

Ketakutannya yang meningkat ini disebabkan oleh tes darah, suntikan, dan prosedur medis yang sebelumnya ia alami. Dan itu tidak menjadi lebih mudah dijalani sampai dia mendapat bantuan terapi profesional.

Mengurangi kemungkinan pengalaman negatif

Saat membuat jadwal vaksinasi, pertimbangkan untuk meminta perawat menyisihkan waktu ekstra untuk bersiap.

Ketika anak-anak datang untuk divaksinasi, sebagian besar perawat mengantisipasi bahwa anak tersebut mungkin khawatir dan gugup, atau sangat takut akan suntikan.

Perawat dapat membantu dengan meminta anak untuk menegangkan dan mengendurkan otot-otot mereka agar tidak pingsan. Mereka bisa menyarankan anak-anak untuk mengambil napas dalam-dalam, menahannya, dan menghembuskannya perlahan. Mereka juga dapat meminta anak untuk menggoyangkan jari kaki mereka sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian.

Worried girl sits on her mother&#39;s lap, looking at a tablet.
Mengalihkan perhatian anak pada suatu hal lain dapat membantu mereka untuk terlena dari ketakutan mereka atas jarum suntik. Shutterstock

Jika anak benar-benar tertekan – misalnya, dengan berteriak, menendang, dan mengatakan bahwa mereka tidak menginginkan suntikan itu – orang tua dapat menunda jadwal sehingga anak memiliki kesempatan untuk mengembangkan beberapa strategi koping. Ini berpotensi mencegah berkembangnya fobia jarum.

Orang tua adalah advokat terbaik untuk anak mereka, yang mengetahui cara untuk mendukung mereka selama imunisasi.

Bagaimana cara mempersiapkan anak Anda untuk ini?

Langkah pertama adalah mempertimbangkan kapan harus memberitahu mereka jadwal vaksin yang akan diambil. Untuk anak di bawah lima tahun, kerangka waktu yang lebih pendek akan lebih baik; misalnya pada hari yang sama.

Untuk anak-anak berusia lima hingga enam tahun, Anda dapat memberi tahu mereka satu atau dua hari sebelumnya; dan untuk yang berumur tujuh tahun, bisa seminggu sebelumnya.

Little boy plays with stuffed toys wearing face masks.
Pertimbangkan waktu yang tepat, sesuai dengan usia mereka. Shutterstock

Tapi jika anak Anda memang memiliki fobia jarum, mereka mungkin memerlukan bantuan yang signifikan di lingkungan yang aman untuk mencurahkan pikiran dan perasaan mereka, dan mempelajari beberapa strategi manajemen stres.

Mendapatkan bantuan dari terapis

Terapis yang berkualifikasi, terapis kehidupan anak, dan psikolog anak dapat membantu. Setelah membangun hubungan saling percaya dengan terapis, sesi terapi medis melibatkan skenario bermain peran untuk membuat anak tidak sadar akan hadirnya peralatan medis.

Ini sering dimulai dengan peralatan medis mainan lalu beralih ke peralatan medis asli.

Terapis memberikan informasi kepada anak dengan menunjukkan kepada mereka bagaimana segala sesuatunya bekerja. Anak kemudian dapat mengembangkan penguasaan dengan menyuntikkan boneka atau teddy mereka, sementara terapis memberikan isyarat untuk mengatasi strategi dan ketahanan.

Lire la suite: Dapatkah yoga membantu menyembuhkan gangguan mental?

Beberapa anak membutuhkan satu atau dua sesi, tapi mereka yang memiliki fobia jarum mungkin memerlukan hingga sepuluh sesi atau lebih.

Terapis juga dapat mengajarkan beberapa tips atau prosedur medis lainnya pada orang tua untuk mendukung anak mereka selama masa penyuntikan.

Menggunakan teknik terapi bermain di rumah

Perkenalkan beberapa mainan peralatan medis dalam waktu bermain anak Anda dan perhatikan apakah mereka penasaran atau menghindarinya.

Jika mereka penasaran dan mencari informasi lebih lanjut, tunjukkan dan beri tahu mereka tentang jadwal vaksin mereka yang akan datang dan mengapa mereka membutuhkannya. Anda bisa mengatakan, misalnya, bahwa vaksin itu akan membantu menghentikan mereka, dan banyak orang lain, dari penularan virus corona, dan itu juga akan menjaga kakek-nenek mereka.

Anak-anak sudah tahu dari media dan sekolah bahwa COVID telah membuat kita semua tinggal di rumah karena COVID telah membuat banyak orang sakit, dan mereka tidak bisa bernapas dengan baik. Anda dapat menjelaskan bahwa perlindungan dari vaksin akan membantu mereka untuk dapat kembali ke taman kanak-kanak atau sekolah dan bertemu dengan teman-teman mereka.

Child practices vaccinating a doll.
Perhatikan bagaimana anak Anda merespons mainan alat-alat medis. Shutterstock

Untuk anak yang menghindari mainan alat medis ini, teknik distraksi dapat membantu. Pertimbangkan untuk memperkenalkan mainan atau benda baru yang dapat menarik perhatian anak segera sebelum dan selama penyuntikan. Bisa dengan mainan sensorik, game, atau aplikasi digital.

Alat apa yang digunakan para terapis bermain?

Untuk Emma, setelah mengembangkan hubungan bermain terapeutik, saya memperkenalkan dan mempraktikkan Teknik Sarung Tangan Ajaib. Untuk anak-anak dengan imajinasi yang baik, mereka dapat belajar untuk rileks dan berpura-pura memiliki sarung tangan tak terlihat ajaib yang membuat lengan mereka – dan diri mereka sendiri – merasa tenang dan rileks.

Untuk anak-anak lain, saya telah menggunakan Buzzy, alat getar mekanis yang terlihat seperti lebah, yang dikembangkan oleh dokter dan seorang peneliti penyakit asal Amerika, Amy Baxter. Alat ini memiliki satu set pendingin dan getaran yang menghambat sensasi rasa sakit.

Lire la suite: Analisis psikologi kenapa badut itu menakutkan bagi kita

Jika anak Anda memiliki pengalaman negatif selama vaksinasi, dan Anda ingin mengakses bantuan profesional, mintalah saran kepada dokter umum Anda untuk mendapatkan penanganan dari terapis bermain atau terapis kehidupan anak atau psikolog anak di daerah Anda.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel