Apakah Penyintas COVID-19 Juga Akan Divaksin?

Tasya Paramitha, Isra Berlian
·Bacaan 4 menit

VIVA – Inggris menjadi negara pertama di dunia yang menyetujui penggunaan vaksin virus corona Pfizer/BioNTech secara luas. Regulator Inggris, MHRA, mengatakan bahwa vaksin yang diklaim memberikan perlindungan hingga 95 persen terhadap COVID-19 ini aman untuk digunakan.

Dengan persetujuan itu sejumlah pertanyaan muncul, terkait siapa yang akan mendapatkan vaksin tersebut. Salah satunya adalah apakah penyintas COVID-19 boleh mendapatkan vaksin?

Baca Juga: 5 Kesalahan Mencuci Tangan yang Sering Dilakukan Banyak Orang

Dilansir dari laman Times of India, Jumat, 4 Desember 2020, vaksin berfungsi untuk menghilangkan penyakit tertentu dan mengumpulkan kekebalan dengan melindungi tubuh dan melatihnya untuk mengenali pola infeksi.

Vaksin biasanya dilakukan dengan menggunakan versi virus yang tidak aktif atau serupa dan melatih sistem kekebalan, untuk mengenali ketegangan dan mengembangkan pertahanan. Dengan cara ini, tubuh lebih siap untuk menangani serangan di kemudian hari dan memproduksi antibodi yang diperlukan.

Di sisi lain, orang yang telah terinfeksi COVID-19 memiliki antibodi dan sel T sistematis serta tingkat sel B memori, yang melindungi mereka dari serangan infeksi di masa depan. Infeksi ulang juga jarang didokumentasikan pada saat ini. Oleh karena itu, di satu sisi, para penyintas COVID-19 telah memiliki pertahanan yang diperlukan untuk mencegah SARS-COV-2 masuk kembali ke tubuh mereka.

Alasan lain mengapa orang yang sudah pernah terinfeksi COVID-19 mungkin tidak memerlukan vaksin, meskipun bersifat sementara adalah karena banyak dari mereka yang mungkin memiliki kekebalan sistematis jangka panjang yang cukup besar terhadap virus itu.

Tidak seperti dugaan sebelumnya, kekebalan COVID-19 dapat bertahan lebih lama dari yang kita duga pada individu, dan bagi sebagian orang, dapat bertahan seumur hidup. Artinya, mereka memiliki pertahanan alami dalam tubuhnya untuk membasmi infeksi jika terserang lagi. Oleh karena itu, vaksin mungkin tidak terlalu membantu mereka saat ini.

Hal yang menarik untuk dicatat adalah hampir tidak ada uji klinis vaksin yang melibatkan relawan yang tertular COVID-19 selama pandemi. Artinya, semua yang mendapat manfaat vaksin tidak memiliki riwayat infeksi sejak awal.

Oleh karena itu, masih belum ada bukti konklusif, vaksin yang sedang dikembangkan saat ini akan menunjukkan efek yang sama pada penyintas COVID-19, dan orang-orang yang tidak memiliki kekebalan terhadap hal yang sama. Lebih banyak data akan diperlukan untuk memeriksa cara kerja vaksin pada orang yang memiliki gejala danterinfeksi COVID-19.

Di saat yang sama, meskipun tidak ada bukti yang mendukung bahwa vaksin mungkin tidak aman untuk pasien yang telah pulih dari COVID-19, memberikan vaksin uji coba kepada mereka dapat menimbulkan risiko. Lebih banyak penelitian dan uji coba tambahan akan dibutuhkan untuk memberikan dosis vaksin yang sesuai untuk 55 juta lebih orang yang telah terinfeksi saat ini.

Poin bermasalah lain dari vaksinasi bagi penyintas COVID-19 adalah tidak mengetahui bagaimana mereka mungkin akan merespons vaksin. Ini mengingat, beberapa dari mereka bisa menunjukkan gejala dalam jangka panjang. Oleh karena itu, mungkin sulit untuk mengidentifikasi apakah ada vaksin yang berhasil atau tidak.

Dengan cara yang sama, mereka yang mengembangkan kondisi dan reaksi peradangan kronis pasca COVID-19 mungkin juga tidak menunjukkan reaksi yang aman atau serupa terhadap suntikan vaksin yang diberikan pada mereka. Mereka mungkin termasuk dalam kategori orang di mana vaksin mungkin tidak memberikan hasil terbaik. Dan mungkin ini akan menjadi masalah dalam inokulasi massal.

Meski begitu, seperti penyakit lainnya, orang yang memiliki risiko keparahan COVID-19 yang relatif lebih tinggi, atau berusia di atas 60 tahun mungkin masih memerlukan vaksin sebagai prioritas, karena mereka lebih rentan terhadap komplikasi.

Hal ini juga terjadi pada banyak infeksi lain, seperti vaksin herpes zoster, di mana orang yang berusia di atas 50 tahun masih diminta untuk divaksinasi, meskipun memiliki kekebalan yang cukup dari serangan infeksi pertama.

Tantangan besar lainnya saat ini adalah memastikan dan memisahkan orang yang sudah terpapar COVID-19 dari orang yang masih berisiko. Saat ini, seperti yang disarankan pedoman, hanya mereka yang bekerja di garis depan, orang lanjut usia dan yang mengalami gangguan kekebalan yang akan diberikan suntikan vaksin prioritas.

Mengembangkan atau memberikan vaksin, untuk kelompok lain, termasuk yang sudah terinfeksi COVID-19 mungkin akan dilakukan dan memerlukan waktu yang lama untuk diteliti. Mencoba untuk memprediksi dan melihat bagaimana suatu vaksin bekerja pada kelompok ini akan menjadi tugas yang berat dan karenanya, diperlukan kebijaksanaan.

Seperti diketahui, jumlah kasus COVID-19 saat ini masih tinggi. Untuk itu, cara yang paling efektif dilakukan untuk mencegah penularan yaitu dengan mematuhi protokol kesehatan dan selalu melakukan 3M: Memakai Masker, Menjaga Jarak dan jauhi kerumunan serta Mencuci Tangan Pakai Sabun.

#ingatpesanibu
#satgascovid19
#pakaimasker
#cucitanganpakaisabun
#jagajarak