APBN Harus Bisa Hadapi Perubahan Akibat Gejolak Ekonomi Dunia

Merdeka.com - Merdeka.com - Perubahan geopolitik yang terjadi di dunia internasional sangat mempengaruhi perekonomian Indonesia. Situasi diperparah dengan terjadinya perang antara Rusia dan Ukraina, akibatnya, harga komoditas mengalami kenaikan yang sangat tinggi sekali.

"Kenaikan harga juga berpengaruh kepada Indonesia, termasuk berdampak kepada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)," kata Ketua DPP Partai NasDem, Martin Manurung, di Jakarta, Selasa (7/6).

Menurutnya, APBN pasca Covid-19 yang seharusnya bisa fokus kepada target pembangunan dan infrastruktur, harus direlokasi lagi untuk kebutuhan sosial dan penguatan ekonomi serta dampak dari perubahan geopolitik dunia.

"Ini semua perlu dikaji seberapa besar dampaknya bagi kita. Seberapa mampu kita mengendalikan supply kebutuhan pangan. Seberapa tahan APBN kita untuk memberikan bantalan sosial dan ekonomi," imbuhnya.

Untuk itu, DPP Partai NasDem akan menggelar Focus Group Discussion (FGD) dengan tema 'Perkembangan Ekonomi, Pangan dan Geopolitik Dunia' di NasDem Tower. Di dalam FGD, Partai NasDem mengundang beberapa tokoh yang mempunyai kompetensi di bidang ekonomi dan pangan salah satunya adalah Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Selain Sri Mulyani, Partai NasDem juga akan mengundang Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo untuk mengetahui perkembangan pangan dari hulu. Lalu, komoditas mana saja yang siap di dalam negeri dan mana bahan pokok yang stoknya berkurang.

Selanjutnya adalah Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi. Partai NasDem ingin mengetahui bagaimana pemerintah dalam menata sisi supply, distribusi sampai kepada pasar. "Ini akan menarik. Di FGD nanti karena ketemu antara hulu, hilir dan anggaran."

Tokoh lain yang diundang sebagai pembicara adalah Ketua Kadin Indonesia Arsjad Rasjid, Ketua Aptindo Fransiscus Welirang dan pakar ekonomi dan pangan Bustanul Arifin. "Kita juga mengundang KPPU untuk mengetahui bagaimana KPPU menangani berbagai permasalahan yang terjadi. Contoh kasus minyak goreng dan kasus lain yang didalami," imbuhnya.

Berikutnya yang diundang adalah Kepala Badan Perlindungan Konsumen. Tujuannya untuk melihat pengaduan dari masyarakat terhadap harga yang masih mahal. Sedangkan dari Komisi DPR juga memberikan pandangannya yakni Wakil Ketua Komisi IV Rusdi Masse dan anggota Komisi XI Fauzi Amro.

"Kita akan mendapatkan cukup lengkap gambarannya. Jadi ini paket komplit. Nantinya, masukan-masukan mereka akan kita tampung. Kita formulasikan menjadi saran dan kebijakan di Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem."

Rakernas akan digelar pada 15-17 Juni 2022 di Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta akan mengumpulkan pendapat bagaimana menyikapi perkembangan terakhir khususnya di bidang ekonomi terkait dengan geopolitik nasional dan dampaknya bagi energi dan pangan.

Masukan-masukan dari berbagai pihak nantinya akan dikompilasi dan dibahas oleh sidang komisi untuk kemudian dihasilkan resolusi dan rekomendasi. Resolusi itu adalah seruan Partai NasDem kepada pemerintah dan seluruh lembaga terkait untuk menyikapi terakhir.

Sementara rekomendasi adalah untuk menjadi pedoman bagi internal partai di seluruh Indonesia. Bagaimana merespon perkembangan-perkembangan sosial ekonomi dan politik yang dihadapi Indonesia ke depan. [azz]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel